Sabtu 02 Dec 2023 23:15 WIB

Mantan Polisi di AS Ditikam Sebanyak 22 Kali di Dalam Penjara

Derek Chauvin, mantan polisi Amerika Serikat (AS) yang menjalani hukuman 22,5 tahun.

Persidangan Derek Chauvin, mantan petugas kepolisian Minneapolis, Amerika Serikat (AS).
Foto: Court TV via AP, Pool
Persidangan Derek Chauvin, mantan petugas kepolisian Minneapolis, Amerika Serikat (AS).

REPUBLIKA.CO.ID, HOUSTON -- Derek Chauvin, mantan polisi Amerika Serikat (AS) yang menjalani hukuman 22,5 tahun dalam kasus pembunuhan George Floyd, ditikam 22 kali oleh sesama narapidana di penjara federal Tucson, Arizona, Amerika Serikat, menurut dokumen pengadilan yang dirilis pada Jumat.

Para penyelidik mengatakan serangan itu terjadi pada 24 November. Chauvin (47 tahun) ditikam John Turscak (52) dengan pisau rakitan di perpustakaan hukum penjara.

Baca Juga

Menurut tuntutan pidana, Kantor Kejaksaan AS mendakwa Turscak dengan percobaan pembunuhan, penyerangan dengan niat untuk melakukan pembunuhan, penyerangan dengan senjata berbahaya, dan penyerangan yang mengakibatkan cedera tubuh yang serius.

Menurut para pejabat, Turscak mengaku hampir membunuh Chauvin jika petugas lembaga pemasyarakatan tidak segera menangani insiden itu.

Chauvin adalah satu dari empat mantan petugas polisi Minneapolis yang dihukum atas pembunuhan Floyd pada Mei 2020 di Negara Bagian Minnesota. Chauvin berlutut di leher Floyd selama hampir 10 menit hingga korban tewas.

Pengacara Chauvin, Greg Erickson, mengatakan kepada stasiun televisi WCCO bahwa keluarga Chauvin sangat kecewa dengan insiden serangan itu. 

Erickson juga mengatakan tidak mengejutkan jika seseorang akan mengincar Chauvin karena dia dipidana dalam kasus yang mendapat banyak sorotan.

Para pejabat belum dapat memastikan apakah Chauvin akan dipindahkan ke penjara federal lain setelah penikaman tersebut.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement