Sabtu 16 Dec 2023 14:34 WIB

Teledor, Pasukan Israel Bunuh Tiga Warga Israel yang Disandera Hamas di Gaza

Netanyahu sedih menyusul ada sandera warga Israel yang ikut tewas.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah
Tentara Israel dengan kendaraan tempur lapis baja mereka berkumpul di posisi dekat perbatasan dengan Jalur Gaza, di Israel selatan, (2/12/2023).
Foto: EPA-EFE/ATEF SAFADI
Tentara Israel dengan kendaraan tempur lapis baja mereka berkumpul di posisi dekat perbatasan dengan Jalur Gaza, di Israel selatan, (2/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV – Sebanyak tiga warga Israel yang disandera Hamas tewas terbunuh akibat serangan pasukan Israel. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyebut kejadian itu sebagai tragedi yang tak tertahankan.

“Bersama seluruh rakyat Israel, saya menundukkan kepala dalam kesedihan yang mendalam dan berduka atas jatuhnya tiga putra tercinta kami yang disandera,” kata Netanyahu lewat akun X resminya, Jumat (15/12/2023).

Baca Juga

Dia mengatakan, Israel berduka atas peristiwa tersebut. Namun Netanyahu menegaskan, pelajaran penting akan diambil dari kejadian itu. Menteri Pertahanan Israel turut menyampaikan rasa dukanya atas terbunuhnya tiga warga Israel oleh pasukan Zionis sendiri.

Gallant menggambarkan peristiwa tersebut sebagai hal menyakitkan bagi setiap warga Israel. “Kita harus tetap tangguh dan terus melakukan operasi (di Gaza), demi para sandera, warga negara, dan tentara kita,” katanya.

Sebelumnya Juru Bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Daniel Hagari mengatakan, tentara Israel secara keliru membunuh tiga sandera dalam pertempuran di Gaza. Hagari menyebut kejadian itu sebagai peristiwa tragis. Dia menekankan, tentara yang terlibat dalam pembunuhan tersebut akan dikenakan tanggung jawab.

Pada 24 November hingga 1 Desember 2023 lalu, Israel dan Hamas sempat memberlakukan gencatan senjata kemanusiaan. Selama periode tersebut, kedua belah pihak melakukan pertukaran pembebasan tahanan dan sandera. Hamas membebaskan 105 sandera. Mereka terdiri dari 80 warga Israel dan sisanya adalah warga asing. Sebagai imbalan atas pembebasan para sandera, Israel membebaskan 210 tahanan Palestina.

Pada 9 Desember 2023 lalu, Israel mengatakan Hamas masih menahan 137 sandera di Gaza. Para sandera diculik Hamas ketika melakukan operasi infiltrasi ke Israel pada 7 Oktober 2023.

Sementara itu Hamas menolak terlibat dalam negosiasi pembebasan sandera dengan Israel sebelum agresi di Jalur Gaza dihentikan total. Hamas pun menuntut Israel mengikuti persyaratan yang diajukannya.

“Tidak akan ada negosiasi mengenai kesepakatan pertukaran tahanan kecuali ada penghentian total agresi terhadap Jalur Gaza dan kepatuhan terhadap syarat-syarat (kelompok) perlawanan (Hamas),” kata anggota Politbiro Hamas Osama Hamdan dalam sebuah konferensi pers di Beirut, Lebanon, Kamis (14/12/2023), dikutip Anadolu Agency.

Dia menekankan, Hamas bersedia terlibat dalam semua upaya yang bertujuan mengakhiri agresi di Gaza dan Tepi Barat, membebaskan para tahanan Palestina dari penjara-penjara Israel, serta membangun kerangka nasional untuk pemulihan hak-hak nasional, yang mengarah pada pembentukan negara Palestina merdeka dengan ibu kotanya di Yerusalem.  

 

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement