Sabtu 30 Dec 2023 07:01 WIB

Delegasi Hamas Datang ke Kairo untuk Rundingkan Gencatan Senjata di Gaza

Mesir ajukan proposal dengan tujuan mengakhiri pertumpahan darah warga Palestina.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Gita Amanda
Seorang tentara pasukan Hamas sedang berjaga, (ilustrasi). Delegasi tingkat tinggi Hamas dilaporkan telah tiba di Kairo untuk perundingan gencatan senjata.,
Foto: AP/Eyad Baba
Seorang tentara pasukan Hamas sedang berjaga, (ilustrasi). Delegasi tingkat tinggi Hamas dilaporkan telah tiba di Kairo untuk perundingan gencatan senjata.,

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Delegasi tingkat tinggi Hamas dilaporkan telah tiba di Kairo, Mesir, pada Jumat (29/12/2023). Mereka hendak mengikuti perundingan gencatan senjata dengan Israel yang dimediasi Mesir.

Dilaporkan laman Al Arabiya, seorang pejabat Hamas yang enggan dipublikasikan identitasnya mengungkapkan, dalam pertemuan di Kairo, delegasi Hamas akan memberikan tanggapan dari faksi-faksi Palestina, termasuk beberapa pengamatan mengenai proposal Mesir. Proposal tersebut mengatur pembentukan pemerintahan teknokrat Palestina, setelah melalui pembicaraan dengan semua faksi Palestina, yang akan bertanggung jawab mengatur dan membangun kembali Gaza pasca perang.

Baca Juga

“(Hamas juga) mencari penarikan militer Israel sepenuhnya (dari Gaza),” ujar pejabat Hamas tersebut.

Terkait proposal yang diajukan kepada Hamas dan kelompok Jihad Islam, Kepala Layanan Informasi Negara Mesir Dia Rashwan mengungkapkan, rencana dalam proposal itu dimaksudkan untuk menyatukan pandangan semua pihak terkait. “Dengan tujuan mengakhiri pertumpahan darah warga Palestina,” ucapnya.

Sebelumnya Rashwan menyampaikan Mesir sedang menunggu tanggapan atas usulan tersebut dari pihak-pihak yang terlibat. Dia mengatakan, Kairo akan memberikan rincian tentang rencana tersebut setelah tanggapan tersebut diterima.

Terkait perundingan di Kairo, pada Kamis (28/12/2023) lalu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan, saat ini pemerintahannya sedang menjalin kontak untuk membebaskan warga Israel yang masih disandera Hamas“Kami masih dalam kontak sampai momen ini. Situasinya tidak dapat dijelaskan secara rinci, dan kami berupaya memulihkan semuanya,” kata Netanyahu dalam pertemuan dengan keluarga para sandera, dikutip laman Middle East Monitor.

Netanyahu tak menjelaskan lebih detail tentang model kontak tersebut. Namun negosiasi antara Israel dan Hamas biasanya dijembatani oleh Qatar, Mesir, dan Amerika Serikat (AS).

Pada Kamis lalu, keluarga dari orang-orang yang masih disandera Hamas menggelar aksi unjuk rasa. Mereka menyerukan dan mendesak pemerintahan Netanyahu untuk segera membebaskan mereka.

Menurut statistik Israel, Hamas menculik sekitar 239 orang ketika mereka melakukan operasi infiltrasi ke Israel pada 7 Oktober 2023 lalu. Pada 24 November hingga 1 Desember 2023 lalu, Israel dan Hamas sempat memberlakukan gencatan senjata kemanusiaan. Selama periode tersebut, kedua belah pihak melakukan pertukaran pembebasan tahanan dan sandera. Hamas membebaskan 105 sandera. Mereka terdiri dari 80 warga Israel dan sisanya adalah warga asing. Sebagai imbalan atas pembebasan para sandera, Israel membebaskan 210 tahanan Palestina.

Pada 9 Desember 2023 lalu, Israel mengatakan Hamas masih menahan 137 sandera di Gaza. Sementara itu Hamas menolak terlibat dalam negosiasi pembebasan sandera dengan Israel sebelum agresi di Jalur Gaza dihentikan total. Hamas pun menuntut Israel mengikuti persyaratan yang diajukannya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement