Sabtu 20 Jan 2024 13:56 WIB

Estonia, Latvia, Lithuania akan Bangun Garis Pertahanan Baltik

Sekutu harus siap mempertahankan wilayahnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (tengah) menyaksikan upacara penyambutan resmi di Kastil Riga, di Riga, Latvia, (11/1/2024).
Foto: EPA-EFE/TOMS KALNINS
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (tengah) menyaksikan upacara penyambutan resmi di Kastil Riga, di Riga, Latvia, (11/1/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Estonia, Latvia dan Lithuania sepakat membangun "Garis Pertahanan Baltik" di sepanjang perbatasan Timur untuk membangun "sarang pertahanan jika diperlukan," kata Kementerian Pertahanan Estonia pada Jumat (19/1/2024). Menteri Pertahanan Estonia, Latvia dan Lithuania menyetujui konsep "pembangunan instalasi pertahanan anti-mobilitas di perbatasan Rusia dan Belarusia," kata kementerian tersebut dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa pembangunan itu akan selesai dalam beberapa tahun mendatang.

"Perang Rusia di Ukraina menunjukkan bahwa selain peralatan, amunisi dan sumber daya manusia, instalasi pertahanan fisik di perbatasan juga diperlukan untuk mempertahankan Estonia sejak awal," kata Menteri Pertahanan Estonia Hanno Pevkur. Dia mencatat, tujuan instalasi pertahanan tersebut adalah untuk mencegah konflik militer di wilayah tersebut.

Baca Juga

"Kami melakukan upaya ini agar masyarakat Estonia bisa merasa aman, tetapi jika risiko sekecil apapun muncul, kami akan siap menghadapi berbagai perkembangan dengan lebih cepat," kata Pevkur menambahkan. Kementerian tersebut mencatat bahwa konsep instalasi pertahanan tersebut didasarkan pada keputusan yang dibuat pada KTT NATO di Madrid yang menekankan, sekutu harus siap mempertahankan wilayah dan rencana pertahanan regional baru harus dikembangkan.

Estonia, Latvia dan Lithuania, yang merupakan bagian dari Uni Soviet hingga 1991, saat ini merupakan bagian dari Uni Eropa dan NATO, serta sekutu Ukraina, di mana Rusia melancarkan "operasi militer khusus" pada Februari 2022.

 

sumber : antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement