Selasa 30 Jan 2024 19:02 WIB

WHO Anggap Tuduhan ke UNRWA Hanya Pengalih Perhatian dari Agresi Israel ke Gaza

Setidaknya 12 negara hentikan bantuan ke UNRWA, lembaga kemanusiaan utama di Gaza.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Reiny Dwinanda
Warga Palestina yang mengungsi memegang panci dan ember kosong saat menunggu menerima bantuan makanan yang diberikan oleh kelompok pemuda Palestina di kamp pengungsi Rafah, Jalur Gaza Selatan, (25/1/2024).
Foto: EPA-EFE/HAITHAM IMAD
Warga Palestina yang mengungsi memegang panci dan ember kosong saat menunggu menerima bantuan makanan yang diberikan oleh kelompok pemuda Palestina di kamp pengungsi Rafah, Jalur Gaza Selatan, (25/1/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak negara-negara donatur mempertahankan dukungan pendanaan kepada Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA). WHO menyebut, tudingan Israel terkait adanya sejumlah staf UNRWA yang terlibat dalam serangan Hamas pada 7 Oktober 2023 adalah pengalih perhatian dari gencarnya agresi Israel ke Jalur Gaza.

"Diskusi saat ini hanya mengalihkan perhatian dari apa yang terjadi setiap hari, setiap jam di Gaza," kata Juru Bicara WHO Christian Lindmeier pada konferensi pers di Jenewa, Swiss, Selasa (30/1/2024), dikutip laman Anadolu Agency.

Baca Juga

Lindmeier mengungkapkan, dugaan keterlibatan sejumlah staf UNRWA dalam serangan Hamas ke Israel pada Oktober tahun lalu memang perlu diselidiki. Kendati demikian, dia mengatakan, tudingan itu berfungsi sebagai pengalih perhatian dari tindakan Israel menghalau masuknya bantuan ke Gaza.

"(Tudingan ke UNRWA) juga mengalihkan perhatian dari penembakan terus-menerus terhadap warga Palestina di Gaza, bahkan di wilayah yang ditetapkan aman, serta dari serangan terhadap tempat penampungan, sekolah, rumah sakit," ucap Lindmeier.

Setidaknya 12 negara, yakni Jerman, Swiss, Italia, Kanada, Finlandia, Australia, Inggris, Belanda, Amerika Serikat (AS), Prancis, Austria, dan Jepang telah menangguhkan pendanaan mereka untuk UNRWA. Langkah itu diambil sebagai respons atas dugaan adanya 12 staf UNRWA yang terlibat dalam serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober 2023.

UNRWA telah mengumumkan bahwa mereka sudah memutuskan kontrak dengan para staf terkait. UNRWA berisiko tidak bisa melanjutkan pemberian bantuan kepada para pengungsi Palestina, termasuk mereka yang berada di Jalur Gaza, setelah akhir Februari, jika pendanaan terhadap badan tersebut dihentikan.

"Jika pendanaan tidak dilanjutkan, UNRWA tidak akan dapat melanjutkan layanan dan operasinya di seluruh wilayah, termasuk di Gaza, setelah akhir Februari," kata seorang juru bicara UNRWA, Senin (29/1/2024).

Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengaku terkejut bahwa beberapa negara, termasuk AS, Australia, Inggris, Prancis, dan Kanada, memilih membekukan pendanaan untuk lembaganya sebagai tanggapan atas dugaan keterlibatan staf UNRWA dalam serangan Hamas ke Israel pada Oktober tahun lalu.

"Akan sangat tidak bertanggung jawab jika memberikan sanksi kepada sebuah badan dan seluruh komunitas yang dilayaninya karena tuduhan tindakan kriminal terhadap beberapa individu, terutama pada saat perang, pengungsian dan krisis politik di wilayah tersebut," kata Lazzarini, Ahad (28/1/2024) lalu, dikutip laman Anadolu Agency.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement