Ahad 11 Feb 2024 16:55 WIB

Korea Utara Disebut Tengah Lirik Pemanfaatan AI di Berbagai Bidang, Termasuk Militer

Peneliti Korut disebut telah menerapkan AI dan machine learning.

Korea Utara luncurkan rudal jelajah strategis Hwasal-2 di Laut Barat Korea, Korea Utara, 30 Januari 2024. Korea Utara disebut tengah lirik penerapan AI di berbagai bidang, termasuk militer.
Foto: EPA-EFE/KCNA
Korea Utara luncurkan rudal jelajah strategis Hwasal-2 di Laut Barat Korea, Korea Utara, 30 Januari 2024. Korea Utara disebut tengah lirik penerapan AI di berbagai bidang, termasuk militer.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Utara tampaknya sedang melirik teknologi Industri 4.0 seperti kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI). Korea Utara juga disebut memperluas penerapannya.

Kim Hyuk, peneliti Pusat Studi Nonproliferasi James Martin di Institut Studi Internasional Middlebury, mengatakan dalam sebuah laporan bahwa para peneliti Korut telah menerapkan AI dan pembelajaran mesin. Machine learning (ML) dimanfaatkan di aplikasi sensitif, seperti permainan perang dan pengawasan, serta melanjutkan kolaborasi ilmiah dengan ilmuwan asing hingga saat ini.

Baca Juga

"Lingkungan permainan perang yang disusun Korea Utara mungkin merupakan konflik nyata pada tingkatan taktis yang melibatkan senjata artileri," kata Kim dalam laporan yang dipublikasikan oleh 38 North, situs pemantau Korut di Amerika Serikat.

Menurut Kim, mengingat teknologi AI/ML dapat ditransfer melalui cara-cara yang tidak berwujud (intangible), penting untuk memantau aktivitas Korut. Selain itu, langkah-langkah untuk memitigasi potensi risiko sanksi pada sektor akademis dan swasta juga perlu diambil, jika diperlukan.

sumber : Antara, OANA/Yonhap ​​​​​
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement