Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Rabu, 17 Safar 1441 / 16 Oktober 2019

Sekolah Diancam Bom, Ribuan Siswa Dievakuasi

Kamis 08 Sep 2011 06:56 WIB

Red: taufik rachman

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Satu sekolah di Kalifornia dievakuasi pada Rabu setelah ada ancaman bom yang diduga dibuat oleh seorang tentara yang menghilang dari pangkalan militer di dekat sekolah itu yang kemudian meenyerahkan diri, kata para pejabat.

Lebih 3.000 siswa dan guru di San Clemente High School berlarian ke lapangan olah raga setelah ada pemberitahuan soal ancaman itu, yang dilaporkan dari seorang tentara yang menghilang dari pangkalan kamp Pendleton, sebelah selatan Los Angeles.

"Atas arahan para perwira sherif, seluruh staf dan siswa SCHS telah dievakuasi karena ancaman bom," menurut satu pesan di laman sekolah itu.

Evakuasi itu, pada hari pertama kembali ke sekolah setelah libur musim panas, mulai berlangsung setelah pukul 9.00 waktu setempat dan pada siang hari pengelola sekolah telah mulai membubarkan para siswa untuk hari itu, setelah menyuruh mereka tinggal di kawasan aman pagi hari.

Juru bicara Departemen Sherif Orange County Jim Amormino mengatakan ancaman tertulis itu ditemukan di antara barang-barang milik seorang personil angkatan laut di kamp Penddleton yang bernama Daniel Morgan, 22 tahun.

"Di baraknya mereka menemukan satu catatan bahwa he meletakkan bahan peledak di San Clemente High School. Sekolah itu telah dievakuasi -- 3.200 siswa dan staf pengajar telah dievakuasi. Sekolah telah dikunci dan aman," katanya.

Beberapa jam kemudian -- ketika para siswa dibubarkan dan polisi terus mencari bahan peledak dari kamar ke kamar sekolah -- Morgan menyerahkan diri ke pihak keamanan di kamp itu.

Tentara itu yang sedang diperiksa oleh penyelidik angkatan laut, mengatakan juru bicara pangkalan Eric Flanagan, yang mengatakan belum jelas apakah ia mempunyai kaitan dengan sekolah itu.

Ancaman bom itu terjadi di tengah-tengah acara menjelang ulang tahun ke-10 serangan 11 September 2011 di New York dan Washington.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA