Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

AS Janji akan Bantu Turki Seret Dalang Kudeta ke Pengadilan

Senin 05 Sep 2016 11:02 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Suasana rapat umum ntuk mendukung demokrasi dan mengutuk upaya kudeta berdarah 15 Juli lalu di Turki

Suasana rapat umum ntuk mendukung demokrasi dan mengutuk upaya kudeta berdarah 15 Juli lalu di Turki

Foto: YouTube

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Pemerintah AS berjanji akan membawa pelaku upaya kudeta di Turki ke pengadilan.  Pam Sam juga berkomitmen bekerja sama dengan Turki untuk mengungkap pelaku kudeta. 

Hal itu disampaikan Presiden AS Barack Obama saat berbicara dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoga di sela-sela KTT G20 di Cina.  Sebelumnya, Erdogan menuding Fethullah Gulen yang kini tinggal di AS berada di balik kudeta. Turki pun meminta agar AS mengektradisi pendiri gerakan Hizmet itu.

Baca juga,  Kudeta Militer Turki Terkoordinasi Baik dan Hampir Berhasil.

Menurut Pejabat AS seperti dilansir Middle East Eye, Washington akan mengekstradisi Gulen jika Turki bisa menunjukkan keterlibatannya dalam kudeta. 

Keengganan AS untuk mengekstradisi Gulen telah membuat hubungan kedua negara menghangat. Erdogan berulang kali menuding Barat melindungi pelaku kudeta. Turki juga menyalahkan badan intelijen AS (CIA).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA