Rabu 12 Oct 2016 12:30 WIB

Perempuan Perth Kemah di Depan Toko demi Gaun Pengantin Gratis

Amanda Burgess dan Jenna Inglis berkemah di luar toko gaun di Jalan Oxford sejak pukul 02.00 pagi.
Foto: abc
Amanda Burgess dan Jenna Inglis berkemah di luar toko gaun di Jalan Oxford sejak pukul 02.00 pagi.

REPUBLIKA.CO.ID, PERTH -- Sejumlah perempuan rela berkemah satu malam di luar sebuah butik pengantin di Perth, Australia dengan harapan bisa mendapatkan gaun pengantin gratis. Hal ini terjadi setelah toko itu mengumumkan akan memberikan puluhan gaun gratis kepada mereka yang membutuhkan.

Butik di Perth ini membagikan 35 gaun dari rak sampel mereka, yang masing-masing gaunnya bernilai ribuan dolar AS. Amanda Burgess telah berkemah di luar toko Mt Hawthorn sejak (10/10) pukul 02:00 pagi.

"Kami punya anak perempuan berusia dua tahun di rumah dan kami telah menunda pernikahan kami dari tahun ke tahun karena kami benar-benar tak punya uang untuk melakukannya. Anda masuk ke banyak toko gaun pengantin dan Anda otomatis kecewa oleh betapa sombongnya beberapa dari mereka, tapi toko ini benar-benar begitu baik," kata Amanda Burgess.

"Mereka tak perlu melakukan ini, ini benar-benar luar biasa," imbuhnya.

Anastasia Armstrong adalah orang pertama di antrian, setelah menunggu di luar toko selama 18 jam. "Kami tiba di sini (9/10) pukul 02.30 sore dan saya membaca buku selama beberapa jam sebelum kami keluar tenda dan mulai mengantri," ujarnya.

Baju Pengantin Gratis
Anastasia Armstrong adalah orang pertama yang mengantri di luar toko pada (10/10) pagi.

Ia menangis ketika ia ditanya tentang acara pemberian gaun ini. "Toko ini sungguh murah hati, luar biasa. Saya tak berharap apapun, selain gaun putih untuk dikenakan," ujarnya.

Anastasia berjalan keluar dari toko dengan sebuah gaun senilai lebih dari 3.000 dolar AS (atau setara Rp 30 juta).

Sumbangan gaun terinspirasi pelanggan

Pemilik toko gaun, Karen O'Connell, mengatakan inisiatif tersebut dipicu oleh seorang pelanggan yang datang ke toko seminggu lalu, dan menawarkan untuk menyumbangkan gaun pernikahannya ke pengantin yang membutuhkan.

"Ia tiba-tiba datang dan berkata 'ini ada gaun, saya membelinya tiga setengah tahun lalu, saya ingin menyumbangkannya kembali'. Saya hanya berpikir, 'jika ia melakukannya, maka kami akan melakukannya'," kata Karen.

Baju Pengantin Gratis
Kerumunan perempuan mengantre demi mendapatkan gaun pengantin gratis bernilai ribuan dolar.

Ia lantas mengunggah status di halaman Facebook toko dan ketika terbangun keesokan harinya, ia menemukan unggahan itu telah dilihat puluhan ribu kali. "Kami bertemu dengan orang-orang paling cantik setiap harinya," kata Karen.

Ia menuturkan, "Terasa begitu luar biasa kami berada dalam posisi untuk menyumbang."

Karen mengatakan, ia mengandalkan kejujuran pengunjung untuk memastikan gaun sumbangan itu jatuh ke pengantin yang benar-benar membutuhkan. "Saya hanya berharap alam semesta menyeleksi gadis yang duduk di bagian depan antrian adalah gadis yang membutuhkannya," lanjutnya.

Dan ia bersikeras pembagian gaun ini bukanlah bagian dari promosi. "Ini adalah upaya tulus yang menarik media. Saya terpesona. Saya belum tidur sepanjang malam dan saya tak bisa berhenti menangis karena ini berjalan luar biasa," ujar Karen.

sumber : http://www.australiaplus.com/indonesian/berita/perempuan-perth-rela-berkemah-di-depan-toko-demi-gaun-pengantin/7920438
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement