Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Friday, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Filipina akan Hancurkan Teroris Pengebom Gereja Katedral

Senin 28 Jan 2019 10:24 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Kondisi gereja Katedral Romawi di Jolo, provinsi Sulu, Filipina usai dihantam dua bom, Ahad (27/1)

Kondisi gereja Katedral Romawi di Jolo, provinsi Sulu, Filipina usai dihantam dua bom, Ahad (27/1)

Foto: WESMINCOM Armed Forces of the Philippines Via AP
Serangan yang terjadi saat kebaktian itu menewaskan 20 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Filipina bertekad akan menghancurkan mereka yang berada di belakang bom kembar di Gereja Katedral di Pulau Jolo. Serangan yang terjadi saat kebaktian itu menewaskan 20 orang.

Serangan tersebut juga mencederai lebih 100 orang dan merupakan yang paling mematikan dalam beberapa tahun belakangan di kawasan tersebut.

Bom pertama meledak di dalam katederal di Pulau Jolo, Provinsi Sulu, dan diikuti ledakan kedua di luar. Pasukan keamanan bergegas ke tempat kejadian ketika terjadi ledakan pertama.

"Musuh-musuh negara menantang kemampuan pemerintah," kata Salvador Panelo, juru bicara Presiden Rodrigo Duterte. "Angkatan bersenjata Filipina akan bangkit menghadapi tantangan dan menghabisi para penjahat yang tak bertuhan."

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Melalui kantor berita Amaq, ISIS menyatakan para anggotanya melakukan pengeboman bunuh diri yang dikatakan menewaskan 120 orang.

Polisi menduga aksi itu merupakan pekerjaan Abu Sayyaf, kelompok militan domestik yang berjanji patuh kepada ISIS dan terkenal karena melakukan berbagai serangan-serangan dan kejam. "Mereka ingin menunjukkan kekuatan dan menebar kekacauan," kata Kepala Kepolisian Nasional Oscar Albayalde kepada radio DSMM.

Baca juga,  Ledakan Bom gereja katedral filipina Tewaskan 19 Orang.

Serangan tersebut menewaskan sejumlah warga sipil, tetapi juga lima prajurit. Kepolisian menurunkan jumlah korban tewas dari 27 jadi 20, setelah menemukan duplikasi dalam catatan awal.

Gambar-gambar di dalam gereja di Jolo itu memperlihatkan bangku-bangku kayu hancur dan puing-puing terserak di lantai. Ketika berbicara di Panama, Paus Fransiskus mengutuk apa yang dia katakan "serangan teroris" dan mendoakan bagi para korban tewas dan cedera.

Serangan tersebut terjadi setelah pengumuman pada Jumat bahwa kawasan itu telah meratifikasi pembentukan kawasan otonomi yang disebut Bangsamoro, dengan 85 persen pemberi suara mendukungnya.

Walaupun Sulu satu-satunya kawasan yang menolak otonomi itu, daerah tersebut masih akan jadi bagian entitas baru tersebut ketika kawasan baru sepenuhnya terbentuk pada 2022.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA