Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Buku Ini Klaim 80 Persen Pastor di Vatikan adalah Gay

Rabu 13 Feb 2019 09:55 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Teguh Firmansyah

Buku Vatikan

Buku Vatikan

Foto: Bloomsbury Publishing.
Buku ini menyebut ada perlawanan terhadap Paus Fransiskus.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Sekitar 80 persen pendeta Vatikan dianggap gay. Hal ini diungkap dalam sebuah buku berjudul 'In the Closet of the Vatican' yang ditulis oleh jurnalis dan penulis asal Prancis Frédéric Martel.

Buku setebal 570 halaman tersebut ditulis berdasarkan riset yang dilakukan oleh Martel selama empat tahun. Buku ini akan diterbitkan dalam delapan bahasa di 20 negara pada Rabu pekan depan.

Penerbitan buku bertepatan dengan pembukaan konferensi uskup seluruh dunia di Vatikan. Ada kekhawatiran, jadwal penerbitan buku ini akan dihalangi.

Baca juga, Menteri Keuangan Vatikan Didakwa Pelecehan Seksual.

Namun, kemungkinan para uskup senior dunia yang hadir ke Vatikan akan membedah buku tersebut ketika konferensi berlangsung. Sementara itu, penerbit Inggris Bloomsbury berpendapat, buku tersebut mengungkap kisah korupsi dan kemunafikan yang mengejutkan di Vatikan.

photo

Frederick Martel (Flickr).

photo

Seperti dilaporkan The Guardian, Rabu (13/2), saat melakukan riset untuk buku tersebut, Martel melakukan wawancara terhadap 1.500 orang. Wawancara ini terdiri dari 41 kardinal, 52 uskup dan monsignor, 45 duta besar kepausan atau pejabat diplomatik, 11 penjaga di Swiss, dan lebih dari 200 pendeta dan seminaris.

Dalam bukunya, Martel menuding seorang kardinal Kolombia, mendiang

Alfonso López Trujillo yang memegang posisi senior di Vatikan merupakan pembela ajaran gereja tentang homoseksualitas.

Penulis menemukan bahwa beberapa pendeta gay tetap mempertahankan hubungan yang bijaksana. Sementara beberapa pendeta lainnya melakukan pertemuan kasual yang berisiko tinggi, dan ada pula yang menyangkal tentang perilaku seksualitas mereka.

Buku In the Closet of Vatican juga mengungkapkan rahasia tentang adanya perlawanan terhadap Paus Fransiskus. Buku tersebut juga mengungkap budaya kerahasiaan para pendeta yang dimulai sejak seminari junior hingga berlanjut ke Vatikan.

Adapun Paus Fransiskus banyak dikritik, karena sikapnya yang kurang tegas mengenai homoseksual. Beberapa bulan setelah kepausannya, Paus Fransiskus menyampaikan pendapatnya tentang homoseksualitas di Vatikan.  "Jika seseorang adalah gay dan mencari Tuhan, dan memiliki niat baik, saya tidak berhak untuk menilai?" ujarnya saat itu.

Tahun lalu Juan Carlos Cruz, seorang warga Cile yang selamat dari pelecehan seksual bercerita, Paus Fransiskus pernah memberikan nasihat kepadanya dalam pertemuan pribadi. Ketika itu, Paus Fransiskus tidak mempermasalahkan dirinya sebagai seorang gay. “Juan Carlos, bahwa Anda gay tidak masalah. Tuhan menciptakan Anda seperti ini dan mencintai Anda seperti ini dan saya tidak peduli. Paus mencintaimu seperti ini. Anda harus senang dengan siapa Anda," kata Paus Fransiskus.

Di sisi lain, seorang pastor Polandia dipecat dari pekerjaan Vatikan setelah mengaku bahwa dirinya adalah gay. Dia menuduh gereja telah membuat kehidupan jutaan umat Katolik gay menjadi sangat buruk.

Dalam sepucuk surat kepada Paus Fransiskus pada 2015, Krzysztof Charamsa mengkritik adanya kemunafikan Vatikan dalam melarang pendeta gay. Dia mengatakan, banyak pendeta Vatikan yang melakukan praktik homoseksual.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA