Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Partai Oposisi Menang di Istanbul Beri Pukulan Bagi Erdogan

Senin 24 Jun 2019 08:03 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam Majelis Umum PBB, Selasa (25/9).

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dalam Majelis Umum PBB, Selasa (25/9).

Foto: AP Photo/Richard Drew
Partai Oposisi Menang di Istanbul Berikan Pukulan Besar Bagi Erdogan

REPUBLIKA.CO.ID, ISTANBUL -- Oposisi utama Turki mengklaim kemenangan yang menentukan dalam pemilihan wali kota yang dijalankan kembali di Istanbul pada Ahad (23/6). Hasil ini memberikan salah satu pukulan terbesar kepada Presiden Tayyip Erdogan selama 16 tahun berkuasa.

Ekrem Imamoglu, kandidat wali kota Republican People’s Party (CHP), memimpin dengan 54 persen suara berbanding 45 persen untuk kandidat Partai Keadilan dan Pembangungan (AKP) Erdogan. Sebanyak lebih dari 99 persen surat suara telah dibuka.

Pemilihan itu merupakan yang kedua di Istanbul dalam tiga bulan setelah hasil pemungutan suara awal Maret dibatalkan. Usai mendapat tekanan dari AKP, Dewan Pemilihan Umum Turki menyatakan adanya penyimpangan selama pemungutan pada Maret.

"Hari ini, 16 juta penduduk Istanbul telah memperbarui iman kami dalam demokrasi dan menyegarkan kepercayaan kami pada keadilan," kata Imamoglu kepada para pendukung.

Lawan Imamoglu, mantan Perdana Menteri Binali Yildirim, mengucapkan selamat kepadanya dan mengucapkan semoga beruntung dalam melayani Istanbul, pusat komersial Turki.  Erdogan juga menyampaikan ucapan selamatnya melalui Twitter kepada kandidat CHP.

Imamoglu telah memenangkan pemilihan wali kota semula pada 31 Maret dengan selisih yang sempit. Hasil yang mendorong AKP untuk meminta pemilihan ulang, dengan alasan adanya ketidakberesan dalam pemungutan suara.

Keputusan Dewan Pemilihan Tinggi untuk mengabulkan permintaan itu mendapat kecaman tajam dari sekutu Barat Turki dan dari lawan Erdogan. Ini menimbulkan kekhawatiran tentang supremasi hukum.

Hasil pemilihan menempatkan pemimpin CHP pada Ahad di sekitar 800 ribu suara, melampaui selisih sekitar 13 ribu suara pada Maret. Dewan pemilihan mengatakan akan mengumumkan hasil pemilihan sesegera mungkin.

"Sementara 31 Maret adalah pemilihan wali kota, pemilihan ulang ini adalah salah satu untuk mengakhiri kediktatoran," kata Gulcan Demirkaya (48) dari distrik Kagithane.

"Insya Allah, saya ingin melihat (Imamoglu) sebagai presiden dalam waktu lima tahun. Aturan satu orang harus berakhir.  Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, saya sangat bahagia dan bangga untuk negara saya," ucap Demirkaya.

Imamoglu, mantan pengusaha dan walikota distrik yang melakukan kampanye inklusif dan menghindari mengkritik Erdogan, menyatakan dia siap untuk bekerja dengan AKP untuk mengatasi masalah Istanbul. Ini termasuk kemacetan transportasi dan kebutuhan para pengungsi Suriah.

"Di halaman baru di Istanbul ini, mulai sekarang akan ada keadilan, kesetaraan, cinta, toleransi. Sementara kesalahan pengeluaran (dana publik), kemegahan, keangkuhan, dan pengasingan yang lain akan berakhir," kata dia.

Adapun Erdogan menjabat sebagai walikota Istanbul pada 1990-an sebelum ia memulai karir politik nasional, mendominasi politik Turki pertama sebagai perdana menteri, kemudian sebagai presiden.  Dia memimpin pertumbuhan ekonomi yang kuat selama bertahun-tahun. Tetapi para kritikus menyatakan dia menjadi semakin otokratis dan tidak toleran terhadap perbedaan pendapat.

Kekalahan kedua di Istanbul menandai rasa malu yang besar bagi presiden. Dia telah berkampanye keras dan menargetkan Imamoglu secara langsung dengan tuduhan berbohong dan curang.

Ketidakpastian nasib Istanbul, dan potensi keterlambatan dalam reformasi ekonomi yang lebih luas telah membuat pasar keuangan di ujung tombak. Mata uang lira Turki jatuh setelah keputusan untuk membatalkan pemilihan Maret, dan turun hampir 10 persen tahun ini sebagian karena kegelisahan pemilihan.  Itu naik lebih tinggi pada Ahad malam.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA