Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Terduga Boko Haram Tewaskan 30 Orang di Nigeria

Selasa 11 Feb 2020 08:49 WIB

Red: Friska Yolanda

Pasukan Boko Haram (ilustrasi). Sedikitnya 30 orang tewas di kawasan Borno di Nigeria setelah terduga Boko Haram membakar sejumlah truk yang membawa penumpang pada Ahad (9/2) malam.

Pasukan Boko Haram (ilustrasi). Sedikitnya 30 orang tewas di kawasan Borno di Nigeria setelah terduga Boko Haram membakar sejumlah truk yang membawa penumpang pada Ahad (9/2) malam.

Foto: thestreetjournal
Saksi berkata gerilyawan menyerang sepeda motor yang melepaskan tembakan.

REPUBLIKA.CO.ID, ABUJA -- Sedikitnya 30 orang tewas di kawasan Borno di Nigeria setelah terduga Boko Haram membakar sejumlah truk yang membawa penumpang pada Ahad (9/2) malam. Tak ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas peristiwa tersebut, namun kelompok Boko Haram dan kelompok ISIS di Afrika Barat (ISWA) kerap melancarkan serangan di daerah tersebut.

Pada Ahad malam para penumpang terlantar di sepanjang pos pemeriksaan militer. Hal itu diputuskan akibat pemberlakuan jam malam oleh militer di Kota Auno sebelum serangan berlangsung sekitar pukul 21.00 GMT, menurut warga Bunu Ali yang menyaksikan serangan tersebut.

Auno merupakan sebuah kota yang berada 24 km dari Ibu Kota Maiduguri. Saksi mengungkapkan para gerilyawan menyerang sepeda motor yang melepaskan tembakan secara sporadis. 

Mereka lantas membakar sedikitnya 18 kendaraan dan menculik beberapa orang, menurut keterangan saksi lain.

Komandan Militer Nigeria menyebutkan jumlah korban jauh lebih sedikit sebab militer telah menemukan 10 jasad pada Senin. Komandan melaporkan pihak militer menutup jalan pada pukul 1500GMT guna mengekang perlawanan.

Pada Senin Presiden Muhammadu Buhari mengecam serangan tersebut, dengan menambahkan bahwa pihaknya menerima lebih banyak perlengkapan militer dan intelijen untuk menghadapi tantangan keamanan saat ini, demikian pernyataan kantor kepresidenan.

Negara bagian Borno menjadi titik temu perlawanan Boko Haram dan ISWA. Konflik tersebut telah berlangsung selama satu dekade, di mana semasa itu gerilyawan telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang di kawasan tersebut menyelamatkan diri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA