Ahad 31 Jan 2021 03:34 WIB

Presiden Iran Peringatkan Potensi Gelombang Keempat Covid-19

Iran merupakan negara Timur Tengah yang paling parah dihantam pandemi Covid-19

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih
Presiden Iran Hassan Rouhani berbicara selama pertemuan kabinet di Teheran, Iran, 27 Januari 2021.
Foto: EPA-EFE/Iranian President Office
Presiden Iran Hassan Rouhani berbicara selama pertemuan kabinet di Teheran, Iran, 27 Januari 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Presiden Iran Hassan Rouhani memperingatkan warganya untuk mematuhi protokol kesehatan. Jika peraturan itu diabaikan, Iran berpotensi menghadapi gelombang keempat Covid-19 dalam dua bulan mendatang.

“Covid-19 bukanlah penyakit normal; ia menyebabkan masalah besar di seluruh dunia," kata Rouhani saat mengunjungi pusat anti-Covid-19 nasional pada Sabtu, dilaporkan laman kantor berita Iran, Islamic Republic News Agency (IRNA).

Baca Juga

Dia mengisyaratkan kesulitan menangani pandemi dengan adanya sanksi internasional. "Kita melawannya (Covid-19) sendirian dan tidak ada yang membantu kita. Uang, bank, dan perdagangan bebas di dunia, sementara kita menghadapi masalah khusus," ujarnya.

Rouhani mengucapkan terima kasih kepada para dokter dan pekerja kesehatan yang berjuang menangani pandemi selama masa-masa sulit yang dihadapi Iran. Dia menekankan bahwa Iran telah mengambil langkah untuk mengembangkan vaksin Covid-19.

Para ahli, kata Rouhani, yakin proyek pengembangan vaksin dapat tuntas tahun depan. Dengan demikian Iran bisa memulai vaksinasi massal dengan vaksin yang diproduksi sendiri.

Iran merupakan negara Timur Tengah yang paling parah dihantam pandemi. Menurut data John Hopkins University, sejauh ini Iran telah mencatatkan lebih dari 1,4 juta kasus Covid-19. Sementara korban meninggal mendekati 58 ribu jiwa.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement