Rabu 10 Feb 2021 20:00 WIB

DK PBB Gagal Adopsi Deklarasi Bersama Soal Perang Suriah

Perpecahan di internal Dewan Keamanan dinilai bakal menyulitkan perdamaian Suriah

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini
 Pemandangan kota yang hancur, penuh dengan puing-puing yang berserakan akibat perang saudara di kota Homs, Suriah, Ahad (9/3).  (Reuters/Thaer Al Khalidiya)
Pemandangan kota yang hancur, penuh dengan puing-puing yang berserakan akibat perang saudara di kota Homs, Suriah, Ahad (9/3). (Reuters/Thaer Al Khalidiya)

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Dewan Keamanan PBB gagal menyetujui deklarasi bersama tentang perang Suriah pada Selasa (9/2). Perpecahan di internal Dewan Keamanan dinilai bakal menyulitkan proses perdamaian Suriah.

Para diplomat yang mengetahui pertemuan Dewan Keamanan mengungkapkan deklarasi gagal disetujui karena Rusia membuat tuntutan yang tak dapat diterima Barat. "Rusia meminta terlalu banyak," kata salah seorang diplomat, dikutip laman Aljazirah. Dalam konflik Suriah, Rusia merupakan sekutu utama kubu pemerintah.

Baca Juga

Utusan Estonia untuk PBB Sven Jurgenson menyesali kurangnya kemajuan dalam proses internal Dewan Keamanan untuk menyelesaikan konflik Suriah. "Tujuannya bukan untuk membuat klub debat, tapi untuk memberi orang Suriah jalan keluar dari konflik yang telah berlangsung selama 10 tahun. Jelas bagi semua orang bahwa Pemerintah Suriah baru saja memanfaatkan pertemuan ini untuk menunda rekonsiliasi yang nyata," katanya, menurut salinan pidatonya yang dirilis setelah pertemuan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement