Selasa 11 May 2021 19:15 WIB

Serangan Israel Bertujuan Membagi al-Aqsa Jadi 2 Bagian

Tel Aviv percaya teman-teman barunya di rezim Arab akan menangkis serangan balik dari dunia Muslim - Anadolu Agency

Tel Aviv percaya teman-teman barunya di rezim Arab akan menangkis serangan balik dari dunia Muslim - Anadolu Agency

'Tel Aviv merasa rezim Arab dapat menangkis serangan balik'

Sementara itu, wakil sekretaris jenderal Persatuan LSM Dunia Islam, Ahmad Azam Ab Rahman, mengatakan melalui telepon dari Kuala Lumpur bahwa Israel "bertekad memamerkan kesombongan dan kebrutalannya, meyakini tindakan itu tidak akan tersentuh, dan percaya semua kejahatannya akan terjadi begitu saja teredam dan disapu oleh pengikut setia sekutu Baratnya."

"Israel tampaknya percaya bahwa teman-teman barunya di rezim Arab akan menekan dan menangkis segala reaksi atau reaksi dari dunia Arab dan Muslim," kata Rahman.

Pada tahun 2020, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, Sudan, dan Maroko mengumumkan perjanjian normalisasi yang kontroversial dengan Israel menyusul langkah Mesir dan Yordania, yang menandatangani kesepakatan dengan Israel pada 1979 dan 1994.

Selama upacara normalisasi di Gedung Putih, AS pada 15 September tahun lalu, UEA dan Bahrain menandatangani kesepakatan yang disponsori AS, yang secara resmi dikenal sebagai Abraham Accords, untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel.

Al-Arian setuju. "Karena negara-negara besar yang membiayainya seperti Arab Saudi dan UEA sudah bersekutu dengan Israel. Jadi apa yang kita harapkan dari Organisasi Kerja Sama Islam [OKI]?"

Rahman mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa Israel bertindak semakin tidak berperikemanusiaan terhadap bangsa Palestina.

"Sudah waktunya bagi dunia untuk bertindak, bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menghentikan negara apartheid nakal ini dan bagi OKI untuk menegaskan kembali dirinya untuk memperjuangkan perjuangan kaum tertindas untuk menuntut keadilan," kata Rahman.

"Yerusalem dan Palestina harus segera dibebaskan untuk menghentikan agresi dan kejahatan keji terhadap kemanusiaan ini," tambah Rahman, yang juga memimpin Gerakan untuk Masyarakat Informasi atau WADAH yang berbasis di Malaysia.​​​​​​​

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/serangan-israel-bertujuan-membagi-al-aqsa-menjadi-wilayah-yahudi-dan-muslim/2236805
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement