Selasa 30 Aug 2022 10:58 WIB

KBRI: WNI di Irak Diimbau Tetap di Rumah

KBRI mengimbau para WNI yang tinggal di sekitar Baghdad untuk tetap waspada

Rep: Fergi Nadira B/ Red: Esthi Maharani
Ulama Syiah berpengaruh Muqtada al-Sadr mundur dari aktivitas politik. Hal ini memicu bentrokan hebat di Irak
Foto: AP/Anmar Khalil
Ulama Syiah berpengaruh Muqtada al-Sadr mundur dari aktivitas politik. Hal ini memicu bentrokan hebat di Irak

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD - Sedikitnya 20 orang tewas dan puluhan lainnya terluka dalam bentrokan di Zona Hijau Baghdad, Senin (29/8/022) waktu setempat. Irak tengah dalam cengkraman aksi demonstrasi menyusul pengumuman ulama kuat Syiah Irak Muqtada al-Sadr yang mundur dari aktivitas politik.

Kedutaan Besar (KBRI) di Baghdad mengimbau para WNI yang tinggal di sekitar Baghdad untuk tetap waspada. WNI juga diminta untuk tidak keluar rumah.

Baca Juga

"Sehubungan dengan perkembangan keamanan yang tidak kondusif hari ini dan diberlakukannya jam malam di seluruh Irak, dimohon kepada seluruh WNI yang berada di Irak untuk mematuhi aturan yang berlaku dengan tidak keluar rumah dan senantiasa meningkatkan kewaspadaan," kata pernyataan KBRI Baghdad di Facebook resminya, Selasa (30/8/2022).

Dilansir CNN, beberapa saksi mengatakan bahwa pasukan keamanan mendorong pengunjuk rasa keluar dari Istana Republik Irak dengan menembakkan gas air mata dan peluru tajam. Ratusan pengunjuk rasa menyerbu gedung di dalam Zona Hijau setelah pengumuman al-Sadr.

Istana Republik adalah tempat pertemuan kabinet Irak, dan Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi yang kini telah menangguhkan semua pertemuan pemerintahannya sampai pemberitahuan lebih lanjut. Perdana Menteri juga telah mendesak al-Sadr untuk membantu menyerukan para demonstran untuk mundur dari lembaga-lembaga pemerintah.

Presiden Irak Barham Salih juga mendesak ketenangan. "Keadaan sulit yang negara kita alami mengharuskan semua orang untuk mematuhi ketenangan, menahan diri, mencegah eskalasi, dan memastikan bahwa situasi tidak tergelincir ke dalam yang tidak diketahui dan berbahaya di mana semua orang akan kalah," katanya.

Al-Sadr mengatakan dia telah membuat keputusan dua bulan lalu untuk tidak ikut campur dalam urusan politik. Ia sekarang mengumumkan pensiun terakhirnya dari politik dan menutup semua kantor politiknya di seluruh negeri.

Pengumuman itu muncul setelah beberap minggu ketegangan dan protes yang dipicu oleh keputusan al-Sadr pada Juni untuk memerintahkan seluruh blok politiknya mundur dari parlemen Irak. Saat itu, dia mengatakan permintaannya adalah pengorbanan darinya untuk negara dan rakyat untuk menyingkirkan mereka dari takdir yang tidak diketahui.

Irak telah berjuang untuk membentuk pemerintahan baru sejak pemilihan parlemen pada Oktober yang melihat blok Syiah yang didukung Iran kehilangan kursi ke Sadrist. Al-Sadr, yang di masa lalu memposisikan dirinya melawan Iran dan Amerika Serikat, populer di Irak. Namun, upayanya untuk membentuk pemerintahan telah kandas dalam beberapa bulan setelah pemilihan di tengah oposisi dari blok saingan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement