Rabu 11 Jan 2023 13:27 WIB

Dubes Rusia: AS Berpartisipasi dalam Perang Ukraina

AS berpartisipasi dalam perang Ukraina dengan memberikan pelatihan penggunaan rudal.

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nidia Zuraya
Rudal Patriot terlihat di Bandara Rzeszow-Jasionka, 25 Maret 2022, di Jasionka, Polandia. Rusia menuding Amerika Serikat (AS) ikut berpartisipasi dalam perang di Ukraina dengan memberikan pelatihan penggunaan rudal Patriot.
Foto: AP Photo/Evan Vucci
Rudal Patriot terlihat di Bandara Rzeszow-Jasionka, 25 Maret 2022, di Jasionka, Polandia. Rusia menuding Amerika Serikat (AS) ikut berpartisipasi dalam perang di Ukraina dengan memberikan pelatihan penggunaan rudal Patriot.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Duta Besar Rusia untuk Amerika Serikat (AS) Anatoly Antonov pada Selasa (10/1/2023) mengatakan, Washington ikut berpartisipasi dalam perang di Ukraina dengan memberikan pelatihan penggunaan rudal Patriot. Departemen Pertahanan AS dilaporkan akan menggelar pelatihan rudal Patriot bagi prajurit Ukraina.

"Keputusan Departemen Pertahanan AS untuk menyelenggarakan pelatihan di Fort Sill di Oklahoma adalah konfirmasi lain dari partisipasi de facto Washington dalam konflik Ukraina di pihak penjahat Nazi Kiev," kata Antonov dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga

Antonov menyatakan, tujuan sebenarnya dari Pemerintah AS adalah untuk menimbulkan kerusakan sebanyak mungkin bagi Rusia di medan perang oleh tangan Ukraina. Seorang pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan, pelatihan akan dilakukan di Fort Sill dalam beberapa pekan mendatang.

Amerika Serikat akan mengirimkan bantuan militer senilai 1,8 miliar dolar AS ke Ukraina, termasuk baterai rudal Patriot dan bom berpemandu presisi untuk jet tempur. Bantuan tersebut menandakan perluasan jenis persenjataan canggih yang dikirim AS ke Ukraina untuk meningkatkan pertahanan udara terhadap rentetan serangan rudal Rusia yang terus meningkat.

Pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan, paket bantuan itu akan mencakup senjata dari Pentagon senilai 1 miliar dolar AS dan 800 juta dolar AS melalui Inisiatif Bantuan Keamanan Ukraina yang mendanai senjata, amunisi, pelatihan, dan bantuan lainnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan pejabat Ukraina lainnya telah mendesak para pemimpin Barat untuk menyediakan senjata yang lebih canggih, termasuk sistem pertahanan rudal Patriot, untuk membantu negara mereka melawan Rusia. Patriot akan menjadi sistem rudal permukaan-ke-udara tercanggih yang telah disediakan Barat ke Ukraina untuk membantu menghalau serangan udara Rusia. Pengumuman bantuan militer tersebut mengirimkan pesan kuat mengenai dukungan AS yang terus berlanjut untuk Ukraina.

Bantuan tersebut diberikan saat Kongres AS siap untuk menyetujui bantuan lain sebesar 44,9 miliar dolar AS untuk Ukraina sebagai bagian dari anggaran pengeluaran besar-besaran. Keputusan mengirim baterai Patriot diambil meskipun ada ancaman dari Kementerian Luar Negeri Rusia bahwa pengiriman sistem rudal darat-ke-udara yang canggih akan dianggap sebagai langkah provokatif. 

Tidak diketahui kapan Patriot akan tiba di garis depan di Ukraina karena pasukan AS harus melatih pasukan Ukraina tentang cara menggunakan sistem berteknologi tinggi.  Pelatihan bisa memakan waktu beberapa pekan dan dilakukan di area pelatihan Grafenwoehr di Jerman. Hingga saat ini, semua pelatihan pasukan Ukraina oleh AS dan Barat dilakukan di negara-negara Eropa.

Paket bantuan itu juga mencakup kit Joint Direct Attack Munitions, atau JDAM, yang dirahasiakan jumlahnya. Kit tersebut akan digunakan untuk memodifikasi bom besar dengan menambahkan sirip ekor dan sistem navigasi presisi sehingga tidak hanya dapat dijatuhkan dari jet tempur ke target, tetapi juga dapat dilepaskan dan dipandu ke target. Pesawat tempur dan pengebom AS menggunakan JDAM, dan Pentagon telah bekerja untuk memodifikasinya sehingga dapat digunakan oleh Ukraina.

AS sejauh ini enggan memberi Ukraina jet tempur Amerika. Rusia telah memperingatkan bahwa pengiriman pesawat canggih ke Ukraina akan dianggap provokatif. Oleh karena itu, daripada menyediakan pesawat AS untuk Ukraina, Pentagon membantu Kiev menemukan cara inovatif untuk meningkatkan armadanya dengan kemampuan yang sama dengan jet tempur AS. Paket bantuan juga akan mencakup sejumlah roket untuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi, ribuan peluru artileri dan mortir, truk, dan rudal anti-radiasi udara-ke-permukaan HARM. 

Para pemimpin Gedung Putih dan Pentagon secara konsisten memprioritaskan bantuan pertahanan udara tambahan ke Ukraina. Para pejabat mengatakan bahwa saat musim dingin tiba dan pengeboman Rusia terhadap infrastruktur sipil meningkat, pertimbangan tersebut menjadi prioritas yang lebih tinggi.

Para pejabat AS telah menolak memberikan sistem pertahanan rudal Patriot ke Ukraina karena dapat memicu tanggapan dari Moskow dan meningkatkan eskalasi. Selain itu, ada kekhawatiran tentang pelatihan signifikan yang diperlukan dan pertanyaan tentang apakah pasukan AS diperlukan untuk mengoperasikannya.  

Satu baterai Patriot mencakup hingga delapan peluncur, yang masing-masing dapat menampung empat rudal. Seluruh sistem Patriot mencakup radar array bertahap, stasiun kontrol, komputer, dan generator. Biasanya sistem tersebut membutuhkan sekitar 90 tentara untuk mengoperasikan dan memelihara. Namun, menurut Angkatan Darat, hanya tiga tentara yang dibutuhkan untuk menembakkannya. 

sumber : Reuters/AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement