Jumat 27 Jan 2023 15:27 WIB

Opini: Akankah Turki Kembali Berhubungan Baik dengan Suriah?

Turki mempunyai kepentingan besar terkait normalisasi dengan Suriah

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Turki di jembatan Martir, Turki. Turki mempunyai kepentingan besar terkait normalisasi dengan Suriah
Foto:

Pernyataan Erdogan didahului pertemuan para menteri pertahanan dari tiga negara di Moskow sesaat sebelum pergantian tahun di mana, menurut laporan masalah prosedural penting diklarifikasi di bawah perlindungan Rusia, dan prospek pertemuan puncak antara Erdogan dan diktator Suriah Assad kemudian dikomunikasikan secara terbuka.

Mengingat putusnya hubungan bilateral antara Ankara dan Damaskus selama perang saudara Suriah, drama diplomatik yang cukup besar dari tete-a-tete di tingkat politik tertinggi menjadi jelas. 

Terakhir kali seorang anggota terkemuka pemerintah Turki bertemu dengan Assad lebih dari 11 tahun yang lalu. Sementara itu, Turki telah menjadi pendukung utama oposisi Suriah dan terkadang menjadi batu loncatan bagi lawan bersenjata Assad.

Rusia pada bagiannya tetap menjadi andalan terpenting rezim di Damaskus. Keadaan ini saja menjelaskan mengapa Putin begitu tertarik dengan penyelesaian Suriah-Turki.

Pertemuan puncak antara Assad dan Erdogan akan menjadi kemenangan politik bagi Putin dan kekalahan bagi Amerika. Tetapi bukan hanya Moskow dan Washington yang bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dan pengaruh di Suriah.

Peran sentral dalam diplomasi internasional Suriah juga dimainkan Uni Emirat Arab, yang sedang bekerja menuju normalisasi hubungan dengan Assad. 

Para penguasa di Abu Dhabi percaya bahwa secara bertahap membawa rezim di Suriah keluar dari isolasi politik dan diplomatiknya yang luas akan membantu membatasi pengaruh Iran yang tumbuh di Damaskus.

Sebagai demonstrasi yang jelas bahwa Emirat berada di garis depan diplomasi dengan Suriah, Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed Al-Nahyan melakukan kunjungan ke Damaskus pada awal tahun ini, setelah melakukan misi resmi ke Suriah pada November 2021. Antara dua kunjungan ini, Emirates menerima langsung diktator Suriah untuk kunjungan resmi ke Teluk.

Baca juga: Islam akan Jadi Agama Mayoritas di 13 Negara Eropa pada 2085, Ini Daftarnya 

Kekhawatiran tentang meningkatnya pengaruh Teheran juga membentuk kebijakan Israel terhadap Suriah. Angkatan udara Israel telah berulang kali menerbangkan serangan terhadap sasaran yang dicurigai Iran di sana, paling baru di awal tahun baru, ketika Bandara Internasional Damaskus sekali lagi berakhir di garis bidik. 

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah mengkonfirmasi bahwa pemerintahnya akan mempertahankan kebijakan militer terhadap negara tetangga, mengatakan bahwa Israel juga akan mengambil tindakan tegas untuk mencegah kubu militer Iran di Suriah dan di tempat lain dan kami tidak akan menunggu.

Pertukaran khusus

Meskipun tidak ada akhir yang terlihat untuk serangan militer Israel terhadap sasaran di Suriah, keadaan akan segera terlihat berbeda di front Turki-Suriah. 

Menurut laporan media, dasar politik untuk kesepakatan yang akan datang antara kedua negara adalah pertukaran yang sangat khusus.

Sebagai imbalan atas pengakuan Ankara terhadap Assad sebagai penguasa Suriah dan normalisasi hubungan bilateral di semua tingkatan, Damaskus tampaknya siap berkomitmen untuk membongkar struktur Kurdi di Suriah utara dan memastikan bahwa mereka tidak akan memainkan peran apa pun dalam negosiasi perdamaian di masa depan.  

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement