Senin 06 Feb 2023 13:05 WIB

Gempa Dahsyat di Turki dan Suriah Tewaskan Sedikitnya 200 Orang

Setidaknya ada 6 gempa susulan yang terjadi.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Salah satu bangunan yang roboh akibat diguncang gempa di Pazarcik, Turki, Senin (6/2/2023). Gempa besar berkekuatan 7,8 mengguncang tenggara Turki Senin (6/2/2023) pagi WIB. Kerusakan akibat gempa dilaporkan terjadi di beberapa Provinsi Turki, dan tim penyelamat diterjunkan untuk menolong korban gempa.
Foto: Depo Photos via AP
Salah satu bangunan yang roboh akibat diguncang gempa di Pazarcik, Turki, Senin (6/2/2023). Gempa besar berkekuatan 7,8 mengguncang tenggara Turki Senin (6/2/2023) pagi WIB. Kerusakan akibat gempa dilaporkan terjadi di beberapa Provinsi Turki, dan tim penyelamat diterjunkan untuk menolong korban gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Gempa berkekuatan 7,8 skala Richter melanda wilayah Turki tenggara dan Suriah pada Senin (6/2/2023) pagi. Gempa tersebut telah merobohkan bangunan dan membuat penduduk panik berhamburan keluar. 

Sedikitnya dilaporkan 200 orang tewas di kedua negara, ratusan lainnya luka-luka dan jumlah korban diperkirakan akan bertambah. Petugas penyelamat dan penduduk dengan panik mencari korban yang selamat di bawah puing-puing bangunan yang hancur di beberapa kota di kedua sisi perbatasan. 

Baca Juga

Di satu kota Turki yang dilanda gempa, puluhan orang menarik bongkahan beton dan puing besi bangunan. Orang-orang di jalan berteriak kepada orang lain di dalam gedung apartemen yang sebagian roboh, miring dengan berbahaya.

Guncangan yang terasa hingga Kairo, gempa berpusat di utara kota Gaziantep di daerah sekitar 90 kilometer (60 mil) dari perbatasan Suriah. Sementara di sisi perbatasan Suriah, gempa menghancurkan daerah-daerah yang dikuasai pihak oposisi yang dipenuhi oleh sekitar 4 juta warga Suriah yang mengungsi dari bagian lain negara itu akibat perang saudara yang panjang.

Banyak dari mereka hidup dalam kondisi keterbatasan dengan sedikit perawatan kesehatan. Sedikitnya 11 orang tewas di satu kota, Atmeh, dan banyak lagi yang terkubur di reruntuhan, kata seorang dokter di kota itu, Muheeb Qaddour, kepada The Associated Press melalui telepon.

"Kami khawatir jumlah korban tewas mencapai ratusan," kata Qaddour, mengacu pada barat laut yang dikuasai pemberontak. 

"Kami berada di bawah situasi yang ekstrim."

Di sisi Turki, kawasan tersebut memiliki beberapa kota besar dan menjadi rumah bagi jutaan pengungsi Suriah. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melalui akun Twitternya mengatakan bahwa "tim pencarian dan penyelamatan segera dikirim" ke daerah yang dilanda gempa.

“Kami berharap dapat melewati bencana ini bersama-sama secepat mungkin dan dengan kerusakan yang paling sedikit,” tulis Erdogan.

Setidaknya ada 6 gempa susulan, dan Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu mengimbau masyarakat untuk tidak memasuki gedung yang rusak karena risikonya.“Prioritas kami adalah mengeluarkan orang-orang yang terjebak di bawah reruntuhan bangunan dan memindahkan mereka ke rumah sakit,” katanya.

Awalnya Badan Penanggulangan Bencana dan Darurat Turki mengatakan sedikitnya 76 orang di tujuh provinsi Turki. Badan itu mengatakan 440 orang terluka.

Korban tewas di daerah yang dikuasai pemerintah Suriah dari gempa Senin naik menjadi 99, menurut media pemerintah Suriah mengutip Kementerian Kesehatan. Selain itu, setidaknya 334 orang terluka di Suriah. Sebelumnya, 20 orang dilaporkan tewas di daerah yang dikuasai pemberontak di negara yang dilanda perang itu.

Baca juga : Gempa Berkekuatan 7,8 Magnitudo Robohkan Bangunan di Turki

Setidaknya 130 bangunan runtuh di provinsi Malatya Turki, berdekatan dengan pusat gempa, kata Gubernur Hulusi Sahin. Di kota Diyarbakir, Turki, setidaknya 15 bangunan runtuh. Tim penyelamat menyerukan keheningan saat mereka mencari korban selamat di gedung 11 lantai yang roboh.

Di Suriah barat laut, Pertahanan Sipil Suriah menggambarkan situasi di wilayah yang dikuasai pemberontak sebagai "bencana\" menambahkan bahwa seluruh bangunan telah runtuh dan orang-orang terjebak di bawah reruntuhan. Pertahanan sipil mendesak orang untuk mengevakuasi bangunan untuk berkumpul di area terbuka. Ruang gawat darurat penuh dengan korban luka, kata Amjad Rass, presiden Masyarakat Medis Amerika Suriah.

Survei Geologi AS mengatakan gempa itu berpusat sekitar 33 kilometer (20 mil) dari Gaziantep, kota besar dan ibu kota provinsi. Itu berpusat di kedalaman 18 kilometer (11 mil), dan gempa susulan berkekuatan 6,7 yang kuat bergemuruh sekitar 10 menit kemudian.

Media pemerintah Suriah melaporkan bahwa beberapa bangunan runtuh di kota utara Aleppo dan pusat kota Hama. Di Damaskus, gedung-gedung berguncang dan banyak orang turun ke jalan karena ketakutan.

Baca juga : Mason Greenwood Dikabarkan Sakit Hati kepada MU dan Enggan Kembali ke Old Trafford

Gempa mengguncang penduduk di Lebanon dari tempat tidur, mengguncang bangunan selama sekitar 40 detik. Banyak penduduk Beirut meninggalkan rumah mereka dan turun ke jalan atau mengendarai mobil mereka menjauh dari gedung.

Gempa tersebut terjadi saat Timur Tengah sedang mengalami badai salju yang diperkirakan akan berlanjut hingga Kamis. Turki berada di atas garis patahan utama dan sering diguncang gempa bumi. Sekitar 18.000 tewas dalam gempa kuat yang melanda Turki barat laut pada tahun 1999.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Republika Online (@republikaonline)

sumber : AP
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement