Rabu 08 Feb 2023 12:13 WIB

Rusia: Reaksi AS Terlalu Histeris Soal Balon Mata-Mata China

Rusia menilai reaksi AS histeris dengan balon China

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani
Dalam foto yang disediakan oleh Travis Huffstetler Photography ini, sebuah balon besar melayang di atas Samudra Atlantik, tepat di lepas pantai Carolina, Sabtu, 4 Februari 2023. Bola putih besar yang melayang melintasi wilayah udara AS minggu ini dan ditembak jatuh oleh Angkatan Udara di atas Atlantik di televisi langsung hari Sabtu memicu pusaran diplomatik dan meledak di media sosial.
Foto: Travis Huffstetler Photography
Dalam foto yang disediakan oleh Travis Huffstetler Photography ini, sebuah balon besar melayang di atas Samudra Atlantik, tepat di lepas pantai Carolina, Sabtu, 4 Februari 2023. Bola putih besar yang melayang melintasi wilayah udara AS minggu ini dan ditembak jatuh oleh Angkatan Udara di atas Atlantik di televisi langsung hari Sabtu memicu pusaran diplomatik dan meledak di media sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW --  Rusia menyebut reaksi Amerika Serikat (AS) terhadap balon mata-mata China adalah tindakan histeris. Balon China itu akhirnya ditembak jatuh oleh militer AS setelah menyusup ke wilayah udara negara itu pada pekan lalu.

Dalam sebuah posting di Telegram, juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova mengatakan penjelasan yang diberikan oleh pihak China tentang masuknya balon tak berawak ke wilayah udara AS karena peristiwa force majeure. Alasan itu dinilai cukup memadai dan dapat dimengerti.

Baca Juga

"China bertindak secara bertanggung jawab dalam situasi sulit ini, yang tidak dapat dikatakan tentang reaksi impulsif Washington dan media Amerika: sulit untuk menyebutnya apa pun selain histeris," kata Zakharova dikutip dari Anadolu Agency.

"AS terus merendahkan dan menjelekkan negara-negara yang tidak berniat untuk mengikuti irama mereka karena alasan yang dibuat-buat," ujarnya.

 

Pentagon mengatakan pada 2 Februari, pihak berwenang AS telah mendeteksi balon pengintai China di atas wilayah negara itu. Benda itu pun ditembak jatuh pada 4 Februari oleh militer di lepas pantai Carolina Selatan.

China mengakui balon itu miliknya, tetapi mengatakan itu digunakan untuk penelitian meteorologi. Kementerian Luar Negeri Cina menyebut insiden itu sepenuhnya insiden tak terduga dan terisolasi yang disebabkan oleh force majeure. Beijing menilai reaksi Washington tidak dapat diterima dan tidak bertanggung jawab.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga telah menunda perjalanannya ke China atas peristiwa itu. Blinken mengatakan kepada Menteri Luar Negeri China Wang Yi melalui telepon, bahwa balon itu adalah pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan AS dan hukum internasional yang merusak tujuan perjalanan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement