Ahad 19 Feb 2023 11:19 WIB

Korut Uji Coba Rudal Antarbenua

Uji coba ini tegaskan kesiapan Korut untuk lakukan serangan balik terhadap musuh.

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha
Foto ini disediakan oleh pemerintah Korea Utara, menunjukkan peluncuran uji coba rudal balistik antarbenua Hwasong-15 di Bandara Internasional Pyongyang di Pyongyang, Korea Utara, Sabtu, 18 Februari 2023. Wartawan independen tidak diberi akses untuk meliput berita tersebut. acara yang digambarkan dalam gambar ini didistribusikan oleh pemerintah Korea Utara. Konten gambar ini telah disediakan dan tidak dapat diverifikasi secara independen. Tanda air bahasa Korea pada gambar seperti yang disediakan oleh sumber berbunyi:
Foto: Korean Central News Agency/Korea News Service
Foto ini disediakan oleh pemerintah Korea Utara, menunjukkan peluncuran uji coba rudal balistik antarbenua Hwasong-15 di Bandara Internasional Pyongyang di Pyongyang, Korea Utara, Sabtu, 18 Februari 2023. Wartawan independen tidak diberi akses untuk meliput berita tersebut. acara yang digambarkan dalam gambar ini didistribusikan oleh pemerintah Korea Utara. Konten gambar ini telah disediakan dan tidak dapat diverifikasi secara independen. Tanda air bahasa Korea pada gambar seperti yang disediakan oleh sumber berbunyi:

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Korea Utara pada Ahad (19/2/2023) mengatakan, mereka telah menguji rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-15 dalam "latihan peluncuran mendadak". Uji coba ini menegaskan kesiapan Korea Utara untuk melakukan serangan balik terhadap pasukan musuh. 

Korea Utara meluncurkan rudal balistik jarak jauh ke laut lepas pantai barat Jepang pada Sabtu (18/2/2023) sore setelah memperingatkan tanggapan yang kuat terhadap latihan militer Korea Selatan dan Amerika Serikat. Kantor berita Korea Utara, KCNA, melaporkan, uji coba rudal ICBM ini merupakan bukti nyata kesiapan Korea Utara untuk melakukan serangan balasan terhadap musuh. 

Baca Juga

"Latihan peluncuran ICBM yang mengejutkan adalah bukti nyata dari upaya konsisten kekuatan nuklir strategis DPRK (Republik Demokratik Rakyat Korea) untuk mengubah kapasitas serangan balik nuklirnya yang fatal terhadap pasukan musuh menjadi sesuatu yang tak tertahankan," kata laporan kantor berita negara KCNA.  

Uji coba rudal pada Sabtu berlangsung setelah Pyongyang mengancam akan memberikan tanggapan keras ketika Korea Selatan dan Amerika Serikat bersiap untuk latihan militer tahunan. Langkah ini sebagai bagian dari upaya untuk menangkis serangan Korea Utara, serta meningkatnya ancaman nuklir dan rudal.

KCNA mengatakan, rudal itu terbang 989 kilometer selama 4.015 detik, dengan ketinggian maksimum 5.768 kilometer sebelum secara akurat mengenai area yang telah ditentukan di perairan terbuka. Hwasong-15 pertama kali diuji pada 2017.

"Uji coba itu dipandu oleh Biro Umum Rudal, dan dilakukan atas perintah "siaga tempur senjata darurat" yang diberikan saat fajar, diikuti dengan perintah tertulis oleh (Pemimpin Korea Utara) Kim Jong-un," kata KCNA.

KCNA mengatakan, unit militer mendapat nilai yang sangat baik selama pengujian. Selain itu partai yang berkuasa di Korea Utara sangat menghargai kapasitas perang dari unit ICBM yang siap untuk bergerak dan melakukan serangan balik yang kuat.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement