Jumat 07 Apr 2023 14:08 WIB

Bandara Buenos Aires Berubah Menjadi Tempat Penampung Tunawisma

Sekitar 100 orang tidur di dalam fasilitas Bandara Buenos Aires.

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nidia Zuraya
Ilustrasi penerbangan. Bandara di ibu kota Argentina dipenuhi tidak hanya oleh pengguna transportasi penerbangan. Sekitar 100 orang tidur di dalam fasilitas tersebut
Ilustrasi penerbangan. Bandara di ibu kota Argentina dipenuhi tidak hanya oleh pengguna transportasi penerbangan. Sekitar 100 orang tidur di dalam fasilitas tersebut

REPUBLIKA.CO.ID, BUENOS AIRES -- Bandara di ibu kota Argentina dipenuhi tidak hanya oleh pengguna transportasi penerbangan. Sekitar 100 orang tidur di dalam fasilitas tersebut. 

Salah satu yang telah tinggal di Bandara Internasional Jorge Newbery adalah Angel Gomez. Dia telah menempati fasilitas itu selama dua tahun dan melihat jumlah orang yang bergabung dengannya melonjak.

Baca Juga

“Setelah pandemi, ini menjadi invasi total,” kata Gomez saat duduk di sebelah tanda yang mengiklankan gletser Perito Moreno, objek wisata ikonik di wilayah Patagonia.

Saat penumpang dan staf mulai berdatangan pagi-pagi, puluhan orang masih tidur, ada yang di kursi dan ada yang di lantai. Beberapa memiliki selimut, tetapi banyak yang tidur langsung di lantai, berserakan di seberang bandara dengan sedikit barang di dekatnya.

Bandara atau dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai Aeroparque ini praktis menjadi tempat penampungan tunawisma di malam hari. Begitu penumpang mulai berdatangan, beberapa orang yang menginap berangkat untuk menghabiskan hari di dapur umum. Namun beberapa yang lain berkeliaran di sekitar bandara meminta perubahan di lampu lalu lintas dan beberapa tetap duduk di kursi berbaur dengan para pengunjung.

“Kalau saya bayar sewa, saya tidak makan. Dan jika saya membayar makanan, saya di jalan,” kata Roxana Silva yang telah tinggal di bandara bersama suaminya Gustavo Andres Corrales selama dua tahun.

Silva mengatakan, dia dan suaminya bergiliran tidur sehingga seseorang selalu menjaga harta benda mereka. Dia mendapat pensiun pemerintah sekitar 45 ribu peso. Jumlah itu setara dengan sekitar 213 dolar AS dengan nilai tukar resmi dan sekitar setengahnya di pasar gelap.

“Saya tidak punya cukup uang untuk hidup,” kata Silva mengeluh. 

Gambaran tersebut adalah cerminan nyata dari meningkatnya kemiskinan di negara dengan tingkat inflasi tertinggi di dunia.  Semakin banyak orang Argentina menemukan diri mereka dalam situasi yang sama dengan Silva ketika inflasi memburuk, mencapai tingkat tahunan 102,5 persen pada Februari. 

Meskipun Argentina telah terbiasa dengan inflasi dua digit selama bertahun-tahun, itu adalah pertama kalinya kenaikan tahunan harga konsumen mencapai tiga digit sejak 1991. Inflasi yang tinggi terutama terlihat pada bahan-bahan makanan pokok, yang paling parah memukul orang miskin. 

Menurut badan statistik nasional Argentina INDEC, tingkat kemiskinan naik menjadi 39,2 persen dari populasi pada paruh kedua 2022, meningkat tiga poin persentase dari enam bulan pertama tahun ini. Sedangkan di antara anak-anak di bawah usia 15 tahun, tingkat kemiskinan meningkat lebih dari tiga poin persentase menjadi 54,2 persen.

Horacio Avila yang menjalankan organisasi yang ditujukan untuk membantu para tunawisma memperkirakan, jumlah orang tanpa atap di ibu kota Argentina telah melonjak 30 persen sejak 2019. Lembaganya melakukan penghitungan tidak resmi sebanyak 7.251 orang di kota berpenduduk sekitar 3,1 juta ini.

Dengan meningkatnya biaya hidup dan berkurangnya daya beli, lebih banyak orang mulai melihat ke bandara sebagai tempat berlindung. Perusahaan Argentina yang mengoperasikan bandara AA2000 mengatakan, tidak memiliki kekuatan polisi dan otoritas untuk mengusir para tunawisma. Dia mengatakan, memiliki kewajiban untuk memastikan non-diskriminasi dalam penggunaan fasilitas bandara.

sumber : AP

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement