Rabu 24 May 2023 20:08 WIB

WNI Nembak Tiket Shinkansen Berujung Dideportasi

Satu orang beli tiket resmi sementara, tujuh lainnya menyerobot masuk Shinkansen

Hanya satu orang yang membeli tiket resmi Shinkansen sementara yang lain menyerobot. Kedelapan WNI pun dideportasi otoritas Jepang
Foto: en.wikipedia.org
Hanya satu orang yang membeli tiket resmi Shinkansen sementara yang lain menyerobot. Kedelapan WNI pun dideportasi otoritas Jepang

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo menanggapi pemberitaan delapan warga negara Indonesia (WNI) yang diduga membayar tiket kereta cepat Shinkansen secara tidak semestinya.

"KBRI Tokyo senantiasa mengimbau WNI yang berada di Jepang untuk mematuhi peraturan dan tata tertib yang berlaku," kata Koordinator Fungsi Penerangan, Sosial, dan Budaya KBRI Tokyo Meinarti Fauzie, Rabu (24/5/2023)

Informasi sempat viral di sosial media, yakni Instagram dan TikTok, yang menyebutkan delapan WNI terpantau kamera pengintai melintasi ticketing gate dengan cara tidak semestinya di sebuah stasiun.

Delapan orang yang diduga WNI tersebut diduga tidak membayar tiket kereta cepat Shinkansen sesuai harga atau dikenal dengan istilah 'menembak' tiket, yakni hanya satu orang yang membeli tiket resmi sementara yang lain menyerobot.

Sebuah video lain juga menunjukkan sejumlah terduga WNI calon penumpang Shinkansen diperiksa petugas stasiun terkait aksi itu.

Meinarti mengingatkan, aparat setempat di Jepang memiliki hak untuk melakukan tindakan dan proses hukum apabila ada warga negara asing yang melakukan pelanggaran hukum.

Namun, ia mengaku pihaknya belum menemukan pemberitaan di media massa arus utama di Jepang serta belum mendapatkan informasi dari pihak-pihak terkait tentang kasus tersebut.

Dia menambahkan,KBRI belum mendapatkan pemberitahuan dari otoritas Jepang terkait kasus itu.

"KBRI Tokyo masih terus menelusuri kebenaran informasi dari kabar yang beredar di sosial media tersebut dengan menelusuri pemberitaan resmi di Jepang, baik dari media yang berbahasa Jepang maupun Inggris serta berkomunikasi dengan pihak-pihak terkait," ujarnya.

Dalam pesan melalui akunnya di Instagram yang diunggah Rabu (24/5/2023), KBRI Tokyo juga mengimbau WNI di Jepang untuk tetap menaati peraturan setempat.

"Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung," kata KBRI.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement