Senin 17 Jul 2023 14:59 WIB

Korban Tewas Banjir Korsel Bertambah 40 Orang, Presiden Yoon Akui Kegagalan Pemerintah

900 petugas pemadam kebakaran, polisi dan militer dikerahkan untuk evakuasi korban.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Tim penyelamat melakukan operasi pencarian di sepanjang jalan yang terendam banjir menuju terowongan bawah tanah di Cheongju, Korea Selatan, Ahad (16/7/2023).
Foto: South Korea National Fire Agency via AP
Tim penyelamat melakukan operasi pencarian di sepanjang jalan yang terendam banjir menuju terowongan bawah tanah di Cheongju, Korea Selatan, Ahad (16/7/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol pada Senin (17/7/2023) menyalahkan kegagalan pihak berwenang dalam mengikuti aturan tanggap bencana karena jumlah korban tewas akibat hujan lebat selama berhari-hari meningkat menjadi 40 orang. Penambahan korban tewas ini, termasuk selusin jasad yang ditemukan tewas di sebuah underpass yang terendam.

Banjir telah menghantam wilayah tengah dan selatan negeri ini, sejak hari Kamis lalu, terjadi ketika musim hujan yang dimulai pada akhir Juni mencapai puncaknya. Kementerian Dalam Negeri juga telah melaporkan sembilan orang hilang dan 34 orang terluka di seluruh negeri.

Baca Juga

Dua belas kematian, termasuk tiga mayat yang ditemukan hanya dalam semalam, yang terjadi di sebuah terowongan di Cheongju, 110 km (68 mil) selatan Seoul. Di mana dalam terowongan itu, 16 kendaraan, termasuk sebuah bus, terendam banjir bandang pada Sabtu setelah tanggul sungai di sekitarnya jebol.

Insiden ini memicu pertanyaan mengenai upaya Korea Selatan dalam mencegah dan menanggapi kerusakan akibat banjir. Beberapa pengemudi yang sering menggunakan jalan tersebut menyalahkan pemerintah karena tidak melarang akses ke underpass meskipun banjir telah diperkirakan secara luas.

Yoon, yang baru saja kembali dari perjalanan ke luar negeri, pada hari Senin (17/7/2023), mengadakan pertemuan tanggap bencana dan mengakui bahwa situasi menjadi lebih buruk karena manajemen yang buruk di daerah-daerah yang rentan.

"Kami telah berulang kali menekankan kontrol akses ke daerah berbahaya dan evakuasi dini sejak tahun lalu. Namun, jika prinsip-prinsip dasar tanggap bencana tidak dipatuhi, akan sulit untuk memastikan keselamatan publik," kata Yoon dalam pertemuan tersebut.

Hampir 900 petugas pemadam kebakaran, polisi, dan militer ikut ambil bagian dalam operasi penyelamatan underpass, menggunakan perahu, drone bawah air dan peralatan lainnya, menurut Kementerian Dalam Negeri Korea.

Seo Jeong-il, kepala pemadam kebakaran di Cheongju barat, mengatakan dalam sebuah konferensi pers pada hari Senin bahwa sementara upaya pencarian terus dilakukan, tidak ada tanda-tanda adanya korban lain di kendaraan yang masih tersisa di dalam terowongan.

Banjir telah merenggut puluhan nyawa selama musim hujan baru-baru ini karena pola cuaca yang semakin ekstrem.

Pemerintah tahun lalu berjanji untuk mengambil langkah-langkah untuk mengatasi bencana yang disebabkan oleh perubahan iklim dengan lebih baik, setelah hujan lebat dalam 115 tahun terakhir menghantam Seoul, termasuk distrik mewah Gangnam. Hujan lebat ini menyebabkan sedikitnya 14 orang tewas dan membanjiri kereta bawah tanah, jalan, dan rumah.

Yoon pada hari Senin terbang dengan helikopter di atas beberapa daerah yang hancur. Sebelumnya, ia menyerukan upaya maksimal untuk menyelamatkan korban yang masih tersisa dan menjanjikan dukungan bagi mereka yang terkena dampak, termasuk menetapkan daerah yang dilanda banjir sebagai zona bencana khusus.

"Pemerintah akan memulihkan semuanya, jadi jangan terlalu khawatir," kata Yoon setelah bertemu dengan penduduk di Yecheon di Provinsi Gyeongsang Utara, sebuah daerah yang dilanda tanah longsor di mana 19 orang meninggal dan delapan orang masih hilang.

Situasi di seberang perbatasan di Korea Utara masih belum jelas, tetapi dalam beberapa minggu terakhir media pemerintah telah melaporkan curah hujan yang tinggi dan merujuk pada langkah-langkah untuk melindungi tanaman di negara yang telah mengalami kekurangan pangan yang serius.

Dalam sebuah konferensi pers, Kementerian Unifikasi Korea Selatan mengatakan bahwa mereka telah meminta Pyongyang untuk memberitahu Seoul mengenai rencana pelepasan air dari Bendungan Hwanggang. Pada 2009, pelepasan air dari bendungan tersebut mengakibatkan banjir di bagian hilir yang menewaskan enam warga Korea Selatan.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement