Selasa 29 Aug 2023 06:10 WIB

Bisakah Ekonomi Inggris Bangkit Kembali?

Akar ekonomi modern Inggris dapat ditelusuri kembali ke Revolusi Industri.

Rep: Lintar Satria/ Red: Nidia Zuraya
Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris. ilustrasi
Foto: EPA-EFE/NEIL HALL
Sejumlah orang bersepeda melewati toko-toko yang tutup di Regent Street di London, Inggris. ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Perkembangan ekonomi modern Inggris dilalui dengan penuh transformasi, inovasi, dan adaptasi yang menarik. Dari Revolusi Industri hingga peran saat ini sebagai pusat keuangan dan teknologi global, sejarah ekonomi Inggris mencerminkan ketangguhan, semangat kewirausahaan, dan posisi berpengaruhnya di dunia.

Akar ekonomi modern Inggris dapat ditelusuri kembali ke Revolusi Industri, yang dimulai pada akhir abad ke-18. Mekanisasi produksi tekstil, kemajuan dalam tenaga uap, dan pertumbuhan industri berbasis pabrik menandai pergeseran signifikan dari ekonomi agraris dan kerajinan tangan menjadi industri. Inggris muncul sebagai pemimpin global dalam manufaktur, membentuk jalur perkembangan ekonomi di seluruh dunia.

Baca Juga

Ekspansi kolonial Inggris selama abad ke-19 memainkan peran penting dalam pertumbuhan ekonominya. Kekaisaran Britania melintasi benua, memfasilitasi jaringan perdagangan global yang membawa kekayaan dan sumber daya kembali ke Inggris. Pendirian koloni mengarah pada ekstraksi bahan mentah dan munculnya ekonomi berorientasi ekspor yang berkembang pesat.

Abad ke-19 juga menyaksikan munculnya sektor keuangan Inggris. London menjadi pusat keuangan utama, menjadi tuan rumah bagi Bursa Saham London dan menarik modal internasional. Inovasi dalam perbankan, seperti perusahaan dengan saham gabungan dan tanggung jawab terbatas, mengubah cara bisnis beroperasi dan memfasilitasi investasi.

Abad ke-20 membawa perang dunia yang memiliki dampak mendalam pada ekonomi Inggris. Perang menuntut sumber daya yang signifikan dan mengakibatkan tantangan ekonomi. Namun, upaya pemulihan pasca perang, termasuk pendirian Layanan Kesehatan Nasional (NHS) dan Negara Kesejahteraan, berkontribusi pada pembangunan kembali dan menciptakan masyarakat yang lebih inklusif.

Mirip dengan ekonomi maju lainnya, Inggris mengalami deindustrialisasi selama paruh kedua abad ke-20. Industri manufaktur tradisional menurun, mengakibatkan pergeseran pola kerja. Sektor jasa, meliputi keuangan, layanan profesional, dan teknologi, semakin menonjol sebagai motor pertumbuhan ekonomi.

Status London sebagai pusat keuangan global terus berkembang, dengan Kota London menjadi pusat keuangan internasional. Deregulasi pasar keuangan pada tahun 1980-an, yang sering disebut sebagai "Big Bang," lebih memantapkan posisi London dan berkontribusi pada globalisasi layanan keuangan.

Dalam beberapa dekade terakhir, Inggris merangkul kemajuan teknologi dan ekonomi digital. Pertumbuhan sektor teknologi, terutama dalam bidang fintech, kecerdasan buatan, dan bioteknologi, mendorong inovasi dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi. Kota-kota seperti Cambridge dan Kawasan Teknologi London menjadi pusat teknologi global.

Salah satu perkembangan terpenting dalam ekonomi modern Inggris adalah keputusan untuk meninggalkan Uni Eropa, yang umumnya disebut sebagai Brexit. Proses pemisahan dari UE dan pembentukan hubungan perdagangan baru menyajikan tantangan dan peluang bagi masa depan ekonomi Inggris.

Sesuai dengan tren global, Inggris semakin menekankan pentingnya pembangunan berkelanjutan dan transisi ke ekonomi hijau. Inisiatif untuk mengurangi emisi karbon, berinvestasi dalam energi terbarukan, dan mendorong praktik berkelanjutan mencerminkan komitmen Inggris terhadap tanggung jawab lingkungan.

Meskipun ekonomi modern Inggris mencapai kesuksesan luar biasa, negara ini juga menghadapi tantangan seperti disparitas regional, ketidaksetaraan pendapatan, dan kebutuhan untuk terus beradaptasi dengan teknologi. Kemampuan negara ini dalam mengatasi tantangan ini sambil memanfaatkan kekuatannya dalam inovasi dan konektivitas global akan membentuk lintasannya.

Evolusi ekonomi modern Inggris adalah kisah inovasi, ketangguhan, dan pengaruh global. Dari Revolusi Industri hingga era digital, perjalanan ekonomi Inggris mencerminkan kemampuannya dalam beradaptasi dengan perubahan situasi, merangkul teknologi baru, dan tetap menjadi pemain kunci dalam ekonomi global. 

Saat ini Inggris menjelajahi kompleksitas abad ke-21, sejarahnya menjadi pengingat tentang dinamika antara kebijakan ekonomi, kemajuan teknologi, dan aspirasi sosial yang terus membentuk lanskap ekonominya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement