Rabu 27 Sep 2023 12:21 WIB

Donald Trump Diputus Bersalah Atas Kasus Penipuan Harga Properti di New York

Trump berargumen bahwa mereka tidak pernah melakukan penipuan.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump diputus bersalah oleh hakim Pengadilan New York.
Foto: AP Photo/Robert F. Bukaty
Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump diputus bersalah oleh hakim Pengadilan New York.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Hakim New York memutuskan bahwa Donald Trump dan bisnis keluarganya telah menggelembungkan nilai properti dan aset-aset lainnya secara curang. Keputusan Hakim New York ini merupakan kekalahan besar bagi mantan presiden AS tersebut dan dapat jadi penghambat kemampuannya untuk berbisnis di negara bagian tersebut.

Keputusan pedas dari Hakim Arthur Engoron dari pengadilan negara bagian New York di Manhattan ini akan memudahkan Jaksa Agung negara bagian Letitia James untuk menetapkan ganti rugi pada persidangan yang dijadwalkan pada 2 Oktober 2023 mendatang.

Baca Juga

Engoron juga memerintahkan pembatalan sertifikat yang mengizinkan beberapa bisnis Trump, termasuk Trump Organization yang beroperasi di New York, dan memerintahkan penunjukan penerima untuk mengelola pembubaran bisnis tersebut.

Hakim menjelaskan bagaimana Trump, putra-putranya yang sudah dewasa, Donald Jr. dan Eric, Trump Organization, dan tergugat lainnya mengarang-ngarang penilaian dan menggelembungkan kekayaan bersih Trump agar sesuai dengan kebutuhan bisnis mereka. "Itu adalah dunia fantasi, bukan dunia nyata," tulis Engoron.

Hakim juga memberikan sanksi kepada pengacara para terdakwa karena membuat argumen hukum yang "tidak masuk akal" dan mendorong klien mereka untuk melakukan tindakan yang "tidak pantas".

Trump dan para tergugat lainnya berargumen bahwa mereka tidak pernah melakukan penipuan, dan bahwa transaksi yang digugat itu menguntungkan. Mereka berencana untuk mengajukan banding atas keputusan Hakim Engoron.

"Keputusan yang keterlaluan hari ini benar-benar tidak sesuai dengan fakta dan hukum yang berlaku," kata Christopher Kise, seorang pengacara Trump, dalam sebuah pernyataan. "Presiden Trump dan keluarganya akan mengupayakan semua upaya hukum banding yang tersedia untuk memperbaiki keguguran keadilan ini."

James mengatakan bahwa ia berharap dapat menyampaikan sisa kasusnya di persidangan. "Ini adalah keputusan yang menghancurkan," kata Bill Black, sarjana terkemuka di bidang regulasi keuangan di Fakultas Hukum Universitas Minnesota. Dia mengatakan bahwa pembatalan sertifikat bisnis dapat merusak kemampuan Trump untuk menghasilkan uang.

"Jika keputusan itu ditegakkan, mereka harus melikuidasi LLC yang sebenarnya memegang sebagian besar aset," kata Black, mengacu pada perseroan terbatas.

Trump sedang mengincar nominasi calon presiden dari Partai Republik untuk tahun 2024 dan telah mempertahankan keunggulannya dalam persaingan meskipun ada tuduhan kriminal yang dihadapinya dalam beberapa kasus.

Dalam sebuah postingan di platform Truth Social, Trump menyebut tuduhan bahwa ia melakukan penipuan sebagai hal "konyol dan tidak benar," dan mengecam Engoron sebagai hakim yang "TERANCAM" yang melakukan perintah James, seorang Demokrat.

"Ini adalah Politik Hukum Partai Demokrat, dan Perburuan Penyihir pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya," tulis Trump. "Jika mereka bisa melakukan ini kepada saya, mereka bisa melakukan ini kepada ANDA!"

James menggugat Trump pada September 2022, menuduhnya, tiga anaknya yang sudah dewasa, dan Trump Organization berbohong selama satu dekade tentang nilai aset dan kekayaan bersihnya. Ini bertujuan untuk menipu bank dan perusahaan asuransi agar memberikan persyaratan yang lebih baik.

Engoron mengatakan bahwa James menyerahkan "bukti konklusif" bahwa Trump telah melebih-lebihkan kekayaan bersihnya antara 812 juta dolar AS dan 2,2 miliar dolar AS.

Hakim mengatakan bahwa penilaian aset Trump yang terlalu tinggi itu termasuk real estate Mar-a-Lago di Florida, apartemen penthouse di Trump Tower Manhattan, dan berbagai gedung perkantoran dan lapangan golf.

Dia secara khusus mempermasalahkan klaim Trump bahwa penthouse tersebut berukuran 30.000 kaki persegi (2.787 meter persegi), hampir tiga kali lipat dari ukuran sebenarnya, yang mengakibatkan penilaian yang terlalu tinggi sebesar 207 juta dolar AS.

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement