Rabu 27 Sep 2023 13:18 WIB

Korut: AS dan Korsel Dorong Semenanjung Korea ke Jurang Perang Nuklir

Korut mengatakan uji coba rudal balistik sebagai hak untuk membela diri

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani
Parade militer Korea Selatan. Utusan Korea Utara (Korut) untuk PBB Kim Song menuduh Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan (Korsel) mendorong semenanjung Korea lebih dekat ke jurang perang nuklir.
Foto: Kim Hong-ji/Pool Photo via AP
Parade militer Korea Selatan. Utusan Korea Utara (Korut) untuk PBB Kim Song menuduh Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan (Korsel) mendorong semenanjung Korea lebih dekat ke jurang perang nuklir.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Utusan Korea Utara (Korut) untuk PBB Kim Song menuduh Amerika Serikat (AS) dan Korea Selatan (Korsel) mendorong semenanjung Korea lebih dekat ke jurang perang nuklir. Korut pun merasa tidak punya pilihan lain selain melakukan upaya-upaya mempertahankan diri. Salah satunya dengan mempercepat pembangunan kemampuan nuklir.

“Tahun 2023 tercatat sebagai tahun yang sangat berbahaya. Semenanjung Korea berada dalam situasi yang sangat berbahaya. Ada bahaya pecahnya perang nuklir," kata Duta Besar Kim pada hari terakhir Majelis Umum PBB pada Selasa (26/9/2023).

Baca Juga

Korea Utara telah menguji puluhan rudal balistik dalam 18 bulan terakhir. Pyongyang mengatakan, pihaknya menggunakan hak untuk membela diri dengan melakukan uji coba rudal balistik.

“DPRK tetap teguh dan tidak berubah dalam tekadnya untuk dengan tegas membela kedaulatan nasional, kepentingan keamanan, dan kesejahteraan rakyat dari ancaman musuh dari luar,” kata Kim.

Cina dan Rusia mengatakan, latihan militer gabungan yang dilakukan AS dan Korsel telah memprovokasi Korut. Sementara Washington menuduh Beijing dan Moskow menguatkan Pyongyang dengan melindungi negara tersebut dari sanksi lebih lanjut.

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement