Jumat 01 Dec 2023 16:47 WIB

Hamas Disebut Ingin Perpanjang Lagi Gencatan Senjata dengan Israel

Hamas dan Israel sudah dua kali melakukan perpanjangan gencatan senjata.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nidia Zuraya
Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas.
Foto: EPAEPA-EFE/MOHAMMED SABER
Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas.

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA – Kelompok Hamas disebut bersedia memperpanjang lagi gencatan senjata dengan Israel. Gencatan senjata yang diperpanjang selama satu hari dijadwalkan berakhir pada Jumat (1/12/2023), pukul 07:00 waktu Jalur Gaza atau 12:00 WIB.

“Para mediator saat ini melakukan upaya yang kuat, intens, serta berkelanjutan untuk satu hari tambahan dalam gencatan senjata dan kemudian berupaya untuk memperpanjangnya lagi pada hari-hari lainnya,” kata sumber yang dekat dengan Hamas, dikutip laman Alarabiya.

Baca Juga

Mesir dan Qatar selaku mediator telah mendorong Hamas serta Israel untuk menyepakati lagi perpanjangan gencatan senjata selama dua hari di Jalur Gaza. “Mesir akan terus mengerahkan upaya maksimalnya untuk memastikan berlanjutnya aliran bantuan kemanusiaan ke utara dan selatan Jalur Gaza,” kata badan media pemerintah Mesir dalam sebuah pernyataan, Kamis (30/11/2023).

Pada Kamis kemarin, sebagai bagian dari kesepakatan perpanjangan gencatan senjata, Hamas bersedia membebaskan lagi 10 warga Israel yang mereka sandera sejak 7 Oktober 2023. Sebagai imbalannya, Israel membebaskan 30 tahanan Palestina dari penjara-penjara di Tepi Barat.

Ketika melakukan operasi infiltrasi ke Israel pada 7 Oktober 2023, Hamas disebut menculik lebih dari 240 orang dan membawa mereka ke Gaza. Mereka terdiri dari warga Israel, warga Israel berkewarganegaraan ganda, dan warga asing.

Sejak memulai gencatan senjata pada 24 November 2023, Hamas sudah membebaskan 70 warga Israel dan 24 warga asing dari penyanderaan. Sebagai imbalannya, Israel telah membebaskan 210 tahanan Palestina. Pertukaran sandera dan tahanan itu disambut positif oleh berbagai negara.

Belum diketahui apakah Hamas dan Israel akan kembali menyepakati perpanjangan gencatan senjata. Jika negosiasi buntu, Israel sudah menyatakan siap meluncurkan lagi operasi militer skala penuh ke Gaza.

Sejauh ini jumlah warga Gaza yang terbunuh akibat agresi Israel sejak 7 Oktober 2023 telah menembus 15 ribu jiwa. Mereka termasuk 6.000 anak-anak dan 4.000 perempuan. Sedangkan korban luka mencapai 33 ribu orang. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement