Jumat 08 Dec 2023 14:35 WIB

Audio yang Bocor Bongkar Fakta Helikopter Israel yang Serang Para Sandera

Helikopter tentara Israel menembaki para sandera Israel yang ditangkap oleh Hamas

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani
Helikopter serang jenis Apache militer israel melepaskan tembakan
Foto: EPA-EFE/ALAA BADARNEH
Helikopter serang jenis Apache militer israel melepaskan tembakan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah audio yang bocor mengungkapkan bahwa helikopter tentara Israel menembaki para sandera Israel yang ditangkap oleh Hamas pada 7 Oktober dalam perjalanan mereka ke Gaza. Audio yang bocor ini menunjukkan kengerian mereka karena terbunuh dalam serangan Israel dan bukan Hamas.

Laporan audio yang bocor diterbitkan di situs berita Israel Ynet. Audio itu merekam pertemuan pada Selasa (5/12/2023) antara mantan sandera Israel, kerabat mereka yang masih ditahan, dan Kabinet Israel pada masa perang.

Baca Juga

"Perasaan yang kami rasakan adalah tidak ada seorang pun yang melakukan apa pun untuk kami. Faktanya adalah saya berada di tempat persembunyian yang terkepung, dan kami harus diselundupkan keluar dan kami terluka. Itu belum termasuk helikopter yang menembaki kami dalam perjalanan ke Gaza," ujar seorang sandera wanita Israel yang dibebaskan dalam rekaman tersebut.

"Fakta bahwa kami ditembaki, fakta bahwa tidak ada seorang pun yang tahu apa pun tentang di mana kami berada. Anda mengklaim bahwa ada informasi intelijen. Tetapi faktanya adalah kami ditembaki. Suami saya dipisahkan dari kami tiga hari sebelum kami kembali ke Israel dan dibawa ke terowongan (Hamas)," kata sandera wanita Israel itu.

Dalam rincian pertemuan tersebut, para sandera yang dibebaskan Hamas dan kerabatnya bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Mereka mengungkapkan ketidakpuasan terhadap perdana menteri akibat serangan udara Israel di Gaza. Mantan sandera lainnya menceritakan tentang kesulitan selama dalam penahanan Hamas di Gaza.

Mantan sandera itu mengatakan, para sandera tidak takut dengan Hamas tapi mereka lebih takut dengan serangan dan pengeboman Israel di Gaza yang dapat membunuh mereka kapanpun. Mantan sandera itu telah mengetahui siasat militer Israel yang akan menjadikan Hamas sebagai kambing hitam atas serangan yang mereka lakukan.

"Saya mengalami penahanan dan saya memahami kesulitannya. Setiap hari di penawanan sangatlah menantang. Kami berada di terowongan, kami tidak takut dengan Hamas, tapi Israel, yang akan membunuh kami, dan kemudian mereka akan mengatakan Hamas yang membunuh Anda. Jadi, saya sangat mendesak agar pertukaran tahanan dimulai sesegera mungkin dan semua orang harus kembali ke rumah. Seharusnya tidak ada hierarki. Setiap orang sama pentingnya," ujar sandera Israel yang telah dibebaskan beberapa waktu lalu dalam kesepakatan pertukaran tahanan dengan Israel.

Israel melanjutkan serangan militernya di Jalur Gaza...

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement