Selasa 12 Dec 2023 00:15 WIB

Mampu Kalahkan Israel, Strategi Militer Hamas Diakui Berkembang Pesat

Perang antara Hamas dan Israel kini terfokus di wilayah Gaza selatan.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya
Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas (ilusrasi).
Foto: EPA-EFE/MOHAMMED SABER
Pejuang brigade Izz ad-Din al-Qassam, sayap militer Hamas (ilusrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Hamas telah menggunakan taktik yang "semakin canggih" untuk melawan pasukan Israel sejak gencatan senjata di Jalur Gaza berakhir pada 1 Desember, menurut Institute for the Study of War (ISW), sebuah wadah pemikir dari Amerika Serikat.

Karena konflik semakin terfokus di Gaza selatan, kelompok Islamis Palestina ini juga mengerahkan persenjataan yang lebih canggih, termasuk pesawat tanpa awak yang dapat meledak dan amunisi antitank.

Baca Juga

Ketika tank-tank Israel meluncur ke Gaza selatan pada Ahad (10/12/2023), tahap kedua serangan darat Israel di daerah kantong Palestina itu dimulai. Hamas membawa serangkaian tantangan baru bagi pasukan Israel dan apa yang tampaknya merupakan strategi militer baru dari kelompok pejuang yang menguasai Gaza ini.  

Pascagencatan senjata, kelompok Islamis dan militan Palestina yang bersekutu tampaknya telah meningkatkan persenjataan mereka dan mengadaptasi taktik mereka "berdasarkan pelajaran yang dipetik selama sebulan terakhir pertempuran di Jalur Gaza," demikian menurut sebuah laporan yang dirilis pada 3 Desember oleh ISW dan Proyek Ancaman Kritis dari American Enterprise Institute.

Salah satu perubahan yang paling menonjol adalah peningkatan penggunaan penembus yang dibentuk secara eksplosif (EFP) oleh Hamas - proyektil bahan peledak yang dirancang untuk menembus lapis baja. Bahkan, ketika ditembakkan dari jarak yang sangat jauh. 

Senjata-senjata tersebut, yang hanya digunakan dua kali pada bulan Oktober dan November, telah digunakan lima kali sejak 1 Desember, menurut lembaga tersebut. "Dari tiga jenis EFP yang digunakan saat ini, yang paling umum meledakkan dan meluncurkan pecahan peluru baja ke segala arah, sehingga memiliki dampak mematikan, biasanya dalam radius 10-40 meter," kata Alexandre Vautravers, seorang ahli keamanan di Global Studies Institute di Universitas Jenewa.

Rincian dalam laporan ISW tidak merinci jenis EFP yang digunakan oleh Hamas, tetapi mengindikasikan bahwa mereka lebih mungkin merupakan jenis kedua atau ketiga yang biasa digunakan sebagai amunisi antitank. Keduanya memiliki proyektil berbentuk khusus yang mampu "menembus lapis baja atau benteng yang sangat tebal," kata Vautravers. 

Persenjataan yang lebih tua bukan tandingan sistem pertahanan Trophy Israel yang dikembangkan pada akhir tahun 2000-an untuk "mencegat proyektil sebelum mengenai kendaraan lapis baja," kata Omri Brinner, seorang spesialis geopolitik Timur Tengah di International Team for the Study of Security (ITSS) Verona.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa perlindungan semacam itu "tidak dipasang pada setiap model tank". Tetapi EFP yang lebih modern - seperti yang diduga digunakan Hamas-dapat "diproyeksikan dengan kecepatan hipersonik, membuat mereka mampu menembus lapis baja tanpa bisa dicegat oleh Trophy atau sistem serupa," kata Vautravers. 

Masih ada pertanyaan mengenai bagaimana Hamas mendapatkan akses ke persenjataan canggih yang dirancang untuk menembus sistem Israel. Menurut Institute for the Study of War, EFP yang digunakan Hamas dibuat di Jalur Gaza. 

Selain amunisi anti-tank, laporan ISW juga menyertakan rekaman video yang dirilis oleh Hamas pada tanggal 2 Desember, yang menunjukkan para pejuangnya menggunakan pesawat tak berawak yang menyerang satu arah untuk menargetkan pasukan Israel di Jalur Gaza bagian utara.

Ini menandai kemajuan teknis lain dalam kemampuan militer kelompok tersebut. "Hamas telah mengembangkan drone selama beberapa dekade dan telah menggunakannya, tetapi tidak pernah secara efektif dan terutama untuk tujuan pelatihan," kata Veronika Poniscjakova, seorang spesialis dalam aspek militer konflik Israel-Palestina di University of Portsmouth di Inggris. 

Ke depannya, Hamas dapat menggunakan strategi serupa dengan yang digunakan Israel dalam serangan udara di Gaza utara dan selatan, mengerahkan pesawat tak berawak kamikaze untuk menyerang pasukan Israel "sebelum melakukan konfrontasi langsung," kata Poniscjakova.

Taktik baru Hamas....

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement