Sabtu 30 Dec 2023 00:37 WIB

Iran Eksekusi Mati Empat Pelaku Sabotase yang Terhubung dengan Mossad

Namun tak diungkap empat anggota tim sabotase yang dieksekusi warga Iran atau bukan.

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Andri Saubani
Ilustrasi agen Mossad.
Foto: Anadolu Agency
Ilustrasi agen Mossad.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN – Otoritas Iran telah mengeksekusi mati empat penyabotase yang terkoneksi dengan badan intelijen Israel, Mossad. Namun tak diungkap apakah mereka merupakan warga negara Iran atau warga asing.

“Empat anggota tim sabotase yang terkait dengan rezim Zionis, yang telah melakukan tindakan ekstensif terhadap keamanan negara di bawah bimbingan petugas Mossad, dieksekusi pagi ini sesuai prosedur hukum,” kata kantor berita Mizan yang berafiliasi dengan pengadilan Iran dalam laporannya, Jumat (29/12/2023).

Baca Juga

Belum lama ini, Iran juga telah mengeksekusi seorang agen mata-mata yang bekerja untuk Mossad. Proses eksekusi dilakukan di Provinsi Sistan-Baluchestan.

“Orang ini berkomunikasi dengan dinas luar negeri, khususnya Mossad, mengumpulkan informasi rahasia, dan dengan partisipasi rekan-rekannya, memberikan dokumen kepada dinas luar negeri, termasuk Mossad,” kata kantor berita Iran, Islamic Republic News Agency (IRNA), dalam laporannya, 16 Desember 2023 lalu.

IRNA tak mengungkap identitas agen mata-mata yang dieksekusi tersebut, termasuk soal kewarganegaraannya. Informasi mengenai kapan agen itu ditangkap pun tak dirilis. Bulan lalu, otoritas Iran berhasil membekuk tiga warganya yang menjadi agen mata-mata Mossad. Penangkapan tersebut dilakukan bekerja sama dengan Taliban yang kini memerintah Afghanistan.

“Tiga agen Mossad berkebangsaan Iran ditangkap di daerah pegunungan antara Iran dan Afghanistan dalam operasi gabungan,” kata IRNA dalam laporannya pada 5 November 2023 lalu.

IRNA mengungkapkan, ketiga agen Mossad tersebut berencana meluncurkan serangan drone bunuh diri dari daerah perbatasan Afghanistan menuju targetnya di Iran. Namun, IRNA tak menjelaskan apa sasaran dari serangan itu. IRNA hanya menyampaikan bahwa ketiga warganya yang menjadi mata-mata Israel itu berada dalam penahanan Taliban.

“Para tersangka akan segera diserahkan oleh otoritas Taliban ke Iran,” ungkapnya.

Penangkapan agen-agen Mossad itu terjadi ketika situasi di Jalur Gaza masih memanas. Iran merupakan salah satu negara yang sangat vokal mengecam dan mengutuk agresi Israel ke Gaza. Tak hanya itu, Teheran pun sempat memperingatkan Israel bahwa situasi di kawasan akan tak terkendali jika kampanye serangan ke Gaza tak dihentikan.

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement