Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Saturday, 11 Jumadil Akhir 1440 / 16 February 2019

Pria di India Gugat Orang Tua karena Melahirkan Dirinya

Jumat 08 Feb 2019 20:04 WIB

Red: Nur Aini

Ilustrasi - Orang tua

Ilustrasi - Orang tua

Foto: abc
Langkah Raphael Samuel memicu perdebatan dan kebingungan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Seorang pria asal India menggugat orang tua sendiri karena melahirkan dirinya ke dunia.

 

Raphael Samuel yang berusia 27 tahun mengatakan ia berencana untuk mengambil tindakan hukum terhadap orang tuanya karena melahirkannya ke dunia tanpa persetujuannya. Langkahnya yang tak biasa itu telah memicu kebingungan dan perdebatan di platform media sosial India.

Pengusaha asal Mumbai itu mengidentifikasi dirinya sebagai seorang 'anti-natalist'; atau seseorang yang memberikan nilai negatif pada kelahiran. Ia percaya bahwa hidup begitu penuh kesengsaraan sehingga manusia harus berhenti berkembang biak.

Samuel menjadi tenar di India setelah ia mempertontonkan sikap filosofisnya dalam serangkaian video YouTube di mana sosoknya disamarkan dengan kacamata hitam dan janggut palsu besar yang tidak pas.

"Saya ingin semua orang di India dan dunia menyadari satu hal - bahwa mereka dilahirkan tanpa persetujuan mereka," katanya.

"Saya ingin mereka mengerti bahwa mereka tak berutang apa pun kepada orang tua mereka."

"Jika kita dilahirkan tanpa persetujuan kita, kita seharusnya dipelihara oleh orang tua kita untuk bertahan hidup."

Kedua orang tuanya adalah pengacara, dan ia mengatakan dirinya memiliki hubungan yang baik dengan mereka.

"Ayahku masih berusaha memahami ide ini, tetapi ibu saya berharap ia bertemu dengan saya sebelum saya lahir, dan ia tak akan melahirkan saya," katanya.

Ibu Samuel menjabarkan pemikirannya di halaman Facebook sang putra.

"Jika Raphael bisa memberikan penjelasan rasional tentang bagaimana kita bisa meminta izin untuk dilahirkan, saya akan menerima kesalahan saya," katanya.

Penyebutan pertama istilah 'anti-natalist' dikaitkan dengan filsuf Belgia, Theophile de Giraud. Buku pertamanya, Impertinence of Procreation (Ketidakpatutan Prokreasi), diterbitkan pada 2000, menolak gagasan memiliki anak, karena alasan ekologis.

Tetapi akar anti-natalisme bisa ditelusuri kembali dari beberapa sekte Gnostisisme pada pergantian abad pertama dan kedua. Sekte-sekte ini percaya bahwa keselamatan berasal dari pengetahuan, dan semua bentuk materi duniawi adalah jahat.

Beberapa interpretasi teks-teks Buddha awal juga membawa peringatan agar tidak membawa anak-anak ke dunia yang penuh dengan kesengsaraan dan penderitaan.

Pesan Raphael Samuel telah menjadi perhatian di India yang konservatif, di mana ada 1,5 juta anak yang lahir setiap bulannya.

"Inilah yang ingin saya sampaikan kepada semua orang; Anda punya pilihan untuk tidak punya anak," katanya.

"Bukankah memaksa seorang anak terlahir ke dunia ini dan kemudian memaksanya untuk berkarir merupakan penculikan dan perbudakan?"

Samuel mengatakan ia masih akan mencari pengacara yang bersedia menangani kasusnya.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

Ikuti berita-berita lain di situs ABC Indonesia.

Sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2019-02-08/pria-india-gugat-orang-tuanya-karena-melahirkan-dirinya/10795876
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Konflik Lahan di Jambi

Jumat , 15 Feb 2019, 21:07 WIB