Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Monday, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 February 2020

Partikel Kecil Polusi Terkait Dengan Peningkatan Kelahiran Prematur

Kamis 04 Jan 2018 01:27 WIB

Rep: oleh Flint Duxfield/ Red:

abc news

abc news

Sejumlah ilmuwan memeringatkan, partikel polusi udara yang sangat kecil yang disebabkan pembakaran batubara atau asap kendaraan bermotor terkait dengan risiko kelahiran prematur yang meningkat.

Poin utama:

  • Studi menemukan, partikel yang sangat kecil berukuran 1 mikron atau kurang dari itu terkait dengan kelahiran prematur
  • Penelitian polusi udara sebelumnya fokus pada partikel yang lebih besar yakni berukuran hingga 10 mikron
  • Penulis studi mengatakan, negara-negara perlu mengembangkan standar untuk partikel yang lebih kecil

Studi terbaru, yang meneliti lebih dari satu juta kelahiran di seluruh China, tersebut adalah yang pertama yang mempertimbangkan dampak partikel polusi terkecil, atau disebut PM1, terhadap kelahiran prematur.

Kelahiran prematur bisa meningkatkan risiko jangka panjang dari berbagai jenis masalah kesehatan termasuk diabetes, penyakit kardiovaskular dan asma.

Penulis studi tersebut yakni Yuming Guo dari Monash University mengatakan, meski ilmuwan telah mengetahui banyak tentang dampaj partikel polusi yang lebih besar, penelitiannya itu fokus pada partikel berdiameter lebih kecil dari 1 mikron.

"Studi kami adalah pertama yang meneliti PM1, yang jauh lebih kecil dari PM2,5 dan PM10, dan kami mendapatkan hasilnya. Kami melihat adanya peningkatan risiko kelahiran prematur," jelas Dr Guo.

"Saat ini di negara-negara lain, tak ada standar untuk PM1. Mereka hanya punya standar untuk PM2,5 dan PM10 sekarang ini."

Dr Guo mengatakan, ia berharap penelitian ini bisa membuka jalan untuk adanya pengawasan yang lebih baik terhadap tingkat polusi di seluruh dunia.

"Studi kami memberi beberapa petunjuk untuk mengembangkan standar bagi PM1. Seharusnya itu bisa menjadi bukti bagi WHO, bagi lembaga perlindungan lingkungan (EPA) di masing-masing negara untuk mengembangkan standar PM1 mereka di masa depan," harapnya.

"Tak ada level aman dari polusi udara. Bahkan tingkat PM yang sangat rendah punya risiko kesehatan yang parah, jadi itu artinya studi ini juga berguna untuk Pemerintah Australia."

Polusi udara telah menjadi krisis kesehatan masyarakat di sejumlah negara industri utama seperti India, di mana sekolah-sekolah di ibukota New Delhi sempat ditutup sementara tahun lalu akibat level asap.

Pada Kongres Nasional Partai Komunis tahun lalu, Menteri Utama China, Li Keqiang, berjanji untuk mengatasi masalah negaranya dengan polusi udara yang disebabkan oleh pembakaran batubara.

eningkatan partikel PM1 hanya sebesar 10 mikrogram ternyata terkait dengan peningkatan 9 persen dari kelahiran prematur
Studi menemukan bahwa peningkatan partikel PM1 hanya sebesar 10 mikrogram ternyata terkait dengan peningkatan 9 persen dari kelahiran prematur.

AP: Manish Swarup

Australia tak boleh terlena

Studi Dr Guo menemukan bahwa peningkatan partikel PM1 bahkan hanya sebesar 10 mikrogram juga terkait dengan peningkatan 9 persen dari kelahiran prematur.

Dan ketika konsentrasinya meningkat hingga lebih dari 50 mikrogram, peluang kelahiran prematur melonjak hingga lebih dari sepertiga.

Profesor Peter Sly dari Universitas Queensland mengatakan, walau itu terlihat kecil, dampak polusi pada kelahiran prematur bisa signifikan.

"Jika Anda mengalami peningkatan 9 sampai 10 persen di seluruh populasi, itu berarti banyak kelahiran prematur," kata Profesor Sly.

"Risikonya jauh lebih tinggi bagi mereka yang lahir lebih prematur, dan jumlahnya hampir 30 persen."

Meskipun data penelitian dikumpulkan di China, Profesor Sly mengatakan bahwa temuannya masih sangat relevan di Australia di mana partikel PM1 tidak terpantau saat ini.

"Kami tahu bahwa tingkat polusi udara yang kami miliki di Australia memengaruhi pertumbuhan janin. Ada sebuah penelitian yang diterbitkan di Brisbane beberapa tahun lalu menunjukkan hal itu," sebutnya.

"Saya pikir, pesan apa yang muncul dari laporan terbaru mengenai efek kesehatan dari polusi ini adalah kami tak boleh merasa puas di Australia."

Penelitian ini telah dipublikasikan di ‘Journal of Paediatrics’ milik Asosiasi Kedokteran Amerika.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA