Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Keluarga Mugabe dan Pemerintah Ribut Mengenai Pemakaman

Ahad 08 Sep 2019 09:00 WIB

Red: Nidia Zuraya

Mantan presiden Zimbabwe Robert Mugabe

Mantan presiden Zimbabwe Robert Mugabe

Foto: AP Photo
Keluarga Mugabe menginginkan pemakaman mantan diktator Zimbabwe dilakukan di Zvimba

REPUBLIKA.CO.ID, HARARE -- Pejabat pemerintah Zimbabwe dan anggota keluarga Robert Mugabe berdebat tentang pengaturan pemakaman mantan presiden Zimbabwe yang meninggal di Singapura minggu lalu dalam usia 95 tahun. Seorang anggota berpangkat tinggi dari partai penguasa disebut-sebut telah mengatakan kepada keluarga Mugabe bahwa jenazahnya harus dimakamkan di sebuah monumen di bukit di luar ibu kota Harare.

Baca Juga

Dilansir laman The Guardian, Sabtu (7/9), Prosesi pemakanan akan dilakukan setelah upacara penghormatan di stadion nasional terdekat, di mana puluhan pemimpin Afrika terkemuka akan hadir.

Namun para kerabat istri kedua Mugabe, Grace, mengatakan bahwa keluarga almarhum diktator akan lebih suka dimakamkan di kota asalnya Zvimba, sekitar 60 mil dari Harare, dengan hanya kerabat dekat yang hadir.

Mereka mengatakan bahwa Mugabe, yang digulingkan dalam pengambilalihan militer pada November 2017, tidak ingin kematiannya dieksploitasi untuk kepentingan politik oleh para penerusnya.

Jasad Mugabe belum dipulangkan dari Singapura, di mana ia meninggal di klinik swasta. Banyak anggota keluarga dekatnya ada di sana, termasuk jandanya, bersama dengan tim pejabat senior.

Jumat (6/9) malam lalu, Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa, menyatakan Mugabe sebagai pahlawan nasional dan memerintahkan hari berkabung nasional sebelum penguburan. Dia tidak memberikan rincian pengaturan pemakaman, tetapi pilihan kata-katanya menyarankan dia ingin melihat Mugabe dimakamkan di National Heroes Acre, sebuah monumen untuk para pahlawan perang yang menjungkirbalikkan rezim supremasi kulit putih di bekas jajahan Inggris.

Dirancang oleh arsitek Zimbabwe dan Korea Utara, monumen tersebut merupakan kebanggaan rakyat Zimbabwe. Dalam kompleks pemakaman ini terdapat patung perunggu besar tiga pejuang gerilya dan nyala api abadi di menara setinggi 40 meter.

Meskipun sebagian besar 37 tahun kekuasaan Mugabe ditandai oleh kekerasan, salah urus ekonomi, dan korupsi, mantan pejuang gerilya itu masih dihormati sebagai pemimpin pembebasan. Banyak orang di Zimbabwe melihatnya sebagai pahlawan nasional, mengingat perannya dalam perang melawan penjajah Inggris.

Bendera berkibar setengah tiang kemarin, tetapi tidak ada kegiatan publik untuk menandai kematian seorang pemimpin yang warisannya meliputi ekonomi yang hancur, status paria di panggung internasional, dan sistem politik represif yang didominasi oleh partai yang berkuasa.

Sebuah upacara besar dan pemakaman di National Heroes Acre akan memungkinkan para penguasa baru Zimbabwe menunjukkan rasa hormat mereka pada pria yang mereka usir setelah hampir 40 tahun berkuasa.

“Akan sangat canggung bagi Mnangagwa dan yang lainnya jika pemakamannya di Zvimba dan urusan keluarga ... Mereka selalu membenarkan tindakan mereka dengan menargetkan orang-orang di sekitar (Mugabe), bukan dia, dan membuat titik memperlakukannya dengan baik. Ini adalah tindakan terakhir dan mereka harus memperbaikinya,” kata Blessing-Miles Tendi, seorang profesor politik Afrika di Universitas Oxford.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA