Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Pengunjuk Rasa Irak Kembali Blokir Pelabuhan Umm Qasr

Senin 18 Nov 2019 15:28 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Ani Nursalikah

Pengunjuk rasa memblokir pelabuhan Umm Qasr ketika pasukan keamanan mencoba membuka kembali terminal minyak di Teluk Persia, Irak, Selasa (5/11).

Pengunjuk rasa memblokir pelabuhan Umm Qasr ketika pasukan keamanan mencoba membuka kembali terminal minyak di Teluk Persia, Irak, Selasa (5/11).

Foto: AP Photo/Nabil al-Jourani
Pemblokiran pelabuhan Umm Qasr mengakibatkan operasional pelabuhan turun 50 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, BASRA -- Pengunjuk rasa kembali memblokir jalan masuk ke pelabuhan komoditas Umm Qasr dekat Basra, Irak, Senin (18/11). Sumber pelabuhan mengatakan pemblokiran ini membuat karyawan pelabuhan dan kapal tanker tidak bisa masuk dan menyebabkan operasional pelabuhan turun 50 persen.

Sumber tersebut mengatakan blokade terus terjadi sampai sore, operasional pelabuhan benar-benar terhenti. Sebelumnya, pelabuhan itu juga pernah ditutup pada 29 Oktober sampai 9 November.

Umm Qasr adalah pelabuhan utama Irak. Pelabuhan ini menerima impor gandum, minyak sayur, dan gula untuk negara yang saat ini sangat tergantung dengan makanan impor.

Juru bicara pemerintah mengatakan blokade sebelumnya merugikan Irak lebih dari 6 miliar dolar AS. Saat ini negara yang hancur karena perang itu sedang mengalami gejolak politik dan sosial.

Lebih dari 300 orang tewas sejak unjuk rasa besar-besaran terjadi di Baghdad dan selatan Irak pada awal Oktober. Demonstrasi terbesar sejak digulingkannya Saddam Hussein pada 2003 lalu.

Pengunjuk rasa meminta kelas politik berkuasa untuk mundur. Mereka menuduh penguasa saat korup dan terikat dengan kepentingan asing. Pengunjuk rasa beralih ke taktik pembangkangan seperti pemogokan, mengganggu lalu lintas, dan memblokir pelabuhan serta fasilitas minyak.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA