Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Dikepung Polisi, Mahasiswa Hong Kong Cari Jalan Keluar

Rabu 20 Nov 2019 10:35 WIB

Red: Nur Aini

Demo Mahasiswa Hong Kong.

Demo Mahasiswa Hong Kong.

Ratusan mahasiswa Hong Kong terperangkap di sebuah universitas di Hong Kong.

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Para pengunjuk rasa antipemerintah yang berada di sebuah universitas Hong Kong mencari jalan keluar pada Selasa (19/11). Hal itu setelah lebih dua hari bentrokan dengan polisi, yang ditandai dengan antara lain penangkapan lebih 1.000 orang dalam waktu 24 jam.

Baca Juga

Sekitar 100 pemrotes terperangkap di Universitas Politeknik, sehari setelah sebagian mahasiswa kelelahan dan takut akan penyerbuan kampus itu oleh polisi, berusaha meloloskan diri. Polisi memukuli bagian belakang sejumlah mahasiswa, menembakkan peluru-peluru karet, gas air mata, dan menyemprotkan air ke arah mahasiswa. Sebanyak 235 orang yang luka-luka dibawa ke rumah sakit pada Selasa.

"Saya ingin pergi. Saya merasa sangat lelah," ujar Thomas, 20 tahun, mahasiswa di universitas lain yang sudah berada di kampus itu sejak pengepungan dimulai. "Saya tidak melempar molotov. Saya di sini dukung protes."

Dia kemudian berjalan pelan, bersama dengan 10 mahasiswa lainnya, ke arah polisi yang menggeledah dan menangkapnya. Ia menyimpan nomor-nomor telepon pengacara yang ditulis di bagian tangan kanannya.

Pada malam hari, sekelompok kecil mahasiswa berusaha lari melalui gerbang utama kampus itu. Sebagian besar, jika tidak semua, kembali ke dalam kampus ketika polisi berteriak ke arah mereka dan mengarahkan lampu senter mereka daripada melepaskan tembakan.

Polisi mengatakan hampir 800 orang sudah meninggalkan kampus itu dengan damai pukul 23.00 waktu setempat dan akan diperiksa, termasuk hampir 300 mahasiswa yang berumur di bawah 18 tahun. Sekitar 20 orang sukarelawan yang memberikan bantuan medis juga sudah pergi.

Sekitar 1.100 orang telah ditangkap dalam 24 jam belakangan ini atas tuduhan melakukan pengrusakan dan kepemilikan senjata serang. Sejak protes-protes mulai terjadi pada Juni, lebih 5.000 orang ditahan.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan, dia berharap masalah yang terjadi dapat teratasi dan mengatakan kepada polisi untuk bertindak manusiawi. Lam mengatakan, hal itu setelah kepala kepolisian yang baru di kota yang diperintah Cina menyerukan dukungan dari semua warga agar mengakhiri demonstrasi yang sudah berlangsung selama beberapa bulan. Aksi tersebut dipicu oleh ketakutan akan tindakan pemerintah pusat Cina membatasi kebebasan dan otonomi khusus bekas koloni Inggris itu, termasuk peradilannya yang independen.

Cina mengatakan, pihaknya berkomitmen kepada formula "satu negara, dua sistem". Hong Kong kembali ke bawah kekuasaan Cina pada 1997 dan menuding negara-negara asing menyulut peristiwa-peristiwa yang terjadi akhir-akhir ini.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA