Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Wednesday, 17 Rabiul Akhir 1442 / 02 December 2020

Presiden Tsai Ing-wen Minta Cina Hormati Taiwan

Rabu 15 Jan 2020 07:50 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen.

Foto: AP Photo/Chiang Ying-ying
Presiden Tsai Ing-wen menyebut kedaulatan Taiwan tak dapat diganggu gugat.

REPUBLIKA.CO.ID, TAIWAN -- Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan, Cina perlu menunjukkan rasa hormat kepada kedaulatan Taiwan. Dia menegaskan bahwa kedaulatan Taiwan tidak dapat diganggu gugat.

"Kami tidak perlu menyatakan diri sebagai negara merdeka," ujar Tsai kepada BBC, Rabu (15/1).

Tsai kembali terpilih untuk masa jabatan kedua sebagai presiden. Dalam kampanyenya, dia fokus pada meningkatnya ancaman dari Beijing. Sementara itu, Partai Komunis Cina telah lama mengklaim kedaulatan atas Taiwan. Mereka menyatakan memiliki hak untuk mengambil paksa pulau itu.

Baca Juga

"Kami sudah menjadi negara merdeka, dan menyebut diri kami Republik Cina, Taiwan," kata Tsai.

Pernyataan Tsai ini membuat Beijing marah. Beijing menginginkan kembalinya prinsip "One China" seperti yang diusung oleh lawan politik Tsai, Han Kuo-yu dari partai Kuomintang. Tsai percaya bahwa kemenangannya adalah bukti konsep One China sudah tidak diminati.

"Karena (selama lebih dari) tiga tahun kami melihat Cina telah mengintensifkan ancamannya, mereka memiliki kapal militer dan pesawat terbang di sekitar pulau. Dan juga, hal-hal yang terjadi di Hong Kong, orang-orang mendapatkan perasaan nyata bahwa ancaman ini nyata dan semakin dan semakin serius," kata Tsai.

Tsai meminta Cina agar membuka mata bahwa keadaannya kini telah berubah. Taiwan telah memiliki identitas yang terpisah. Kini Taiwan memiliki ekonomi yang cukup maju dan menjadi contoh demokrasi yang sukses.

"Kami adalah demokrasi yang sukses, kami memiliki ekonomi yang cukup layak, kami layak mendapat respek dari Cina," ujar Tsai.

Para kritikus menilai, Presiden Tsai tidak perlu bersikap terlalu provokatif karena akan meningkatkan risiko permusuhan secara terbuka dengan Cina. Sementara, Cina menilai langkah Tsai merupakan alasan untuk aksi militer.

Tsai menyadari bahwa sikap kerasnya untuk menjaga kedaulatan Taiwan akan menimbulkan banyak tekanan dari Cina. Tsai mengatakan, dia terbuka untuk melakukan dialog dengan Cina.

"Tetapi (selama) lebih dari tiga tahun, kami telah mengatakan kepada Cina bahwa mempertahankan status quo tetap menjadi kebijakan kami. Saya pikir itu adalah sikap yang sangat bersahabat dengan Cina," ujar Tsai.

Tsai tidak mengesampingkan kemungkinan terjadi perang dengan Cina. Dia mengatakan, Taiwan telah berusaha sangat keras dan melakukan segala upaya untuk memperkuat pertahanannya.

"Menyerang Taiwan adalah sesuatu yang sangat mahal bagi Cina," ujar Tsai. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA