Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Uber Siapkan Seribu Helikopter Untuk Layani Melbourne Mulai Tahun Ini

Sabtu 29 Feb 2020 12:32 WIB

Rep: Daniel Ziffer/ Red:

.

.

Para pembuatnya mengatakan helikopter listrik ini akan mengeluarkan suara lebih pelan

Layanan berbagi kendaraan Uber sedang merencanakan layanan baru, UberAir, berupa 1.000 helikopter yang akan digunakan melayani penumpang di Melbourne, Australia, mulai tahun ini.

Dalam dokumen yang dibaca oleh ABC disebutkan, layanan ini diharapkan sudah siap tahun ini juga, termasuk 83 tempat pendaratan heli di seluruh kota.

Namun dokumen tersebut sejauh ini masih bersifat rahasia dan didapat oleh Petra Stock, seorang peneliti masalah yang mendapatkannya melalui UU Kebebasan Informasi.

Uber sebelumnya sudah mengungkapkan adanya rencana ujicoba layanan jasa helikopter di tiga kota yaitu Melbourne, Los Angeles dan Dallas (keduanya di Amerika Serikat).

Menurut dokumen itu, layanan helikopter akan terbang di ketinggian 457 meter dengan kecepatan antara 241-321 km per jam dan menempuh jarak sampai sejauh 96 km.

Menurut Uber, tingkat kebisingan dari helikopter tesebut adalah 67 decibel bagi mereka yang berada di darat, ketika helikopter tersebut mencapai ketinggian 75 meter.

Tingkat kebisingan ini sama dengan suara mesin pengisap debu (vacuum cleaner) atau suara dari jalanan yang sibuk. Petra Stock mengatakan dia mengkhawatirkan dampak dari skema layanan helikopter Uber tersebut.

Sejauh ini tidak banyak informasi yang tersedia mengenai rencana Uber ini.

"Kita tidak tahu rinciannya seperti apa. Misalnya berapa helikopter yang akan dioperasikan, berapa landasan dan kemana saja heli itu akan terbang," kata Stock kepada ABC.

"Kita tidak tahu dampaknya terhadap privasi. Misalnya bagaimana mereka menggunakan data nomor telepon kita," tambahnya.

Seribu helikopter dan 83 landasan

 

Dalam dokumen yang didapat oleh Petra Stock tersebut, terdapat kata-kata "Commercial in confidence. Highly sensitive - do not distribute (Dilarang membaca tanpa ijin, sangat sensitif , jangan disebarkan)."

Disebutkan bahwa kelompok kerja yang terdiri dari pihak berwenang di tingkat negara bagian dan federal bekerjasama dengan Uber untuk "memfasilitasi proses yang ada".

Menurut badan promosi wisata di negara bagian Victoria, helikopter Uber tersebut tidak perlu mengikuti rute tetap, serta "puncak gedung tinggi dan tempat parkir dengan mudah bisa diubah menjadi landasan heli."

Uber sebelumnya menyatakan ujicoba sudah dilakukan di Melbourne, Los Angeles dan Dallas, dan diperlukan sekitar seribu helikopter serta 83 landasan agar bisnis tersebut menguntungkan.

Otoritas Penerbangan Sipil Australia (CASA) yang menerbitkan lisensi bagi pilot dan juga mengawasi keamanan udara mengukuhkan perlunya kerahasiaan untuk saat ini.

ABC sudah berusaha menghubungi Uber untuk mendapatkan komentar Uber menolak memberikan keterangan.

Bila semua disetujui, layanan transportasi helikopter akan dimulai tahun in dengan menggunakan fasilitas yang sudah tersedia di Bandara Tullamarine dan Pusat Kota Melbourne.

Layanan ini kemudian akan mengalami peningkatan bisnis ketika helikopter listrik tersedia, konsep yang sekarang sedang dikembangkan oleh Boeing, Toyota dan Hyundai.

Para pembuatnya mengatakan helikopter listrik ini akan mengeluarkan suara lebih pelan dibandingkan helikopter yang ada sekarang.

Lihat berita selengkapnya dalam bahasa Inggris di sini

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA