Jumat 10 Jul 2020 17:37 WIB

Intervensi Geopolitik Turki di Libya dan Arah Dunia Islam

Intervensi Turki di Libya mengubah arah politik dunia dan negara Islam.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Intervensi Turki di Libya mengubah arah politik dunia dan negara Islam. Ilustrasi Turki.
Foto: AP
Intervensi Turki di Libya mengubah arah politik dunia dan negara Islam. Ilustrasi Turki.

REPUBLIKA.CO.ID, Kunjungan Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar dan Kepala Staf Umum Yaşar Güler ke Libya dinilai penting untuk menunjukkan tekad Turki dalam kebijakan Mediterania. 

Kunjungan kedua setelah keberhasilan militer yang didukung Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang didukung Turki, itu bukti bahwa kehadiran Turki di Libya sama sekali bukan kebetulan. Sebab seperti diketahui, ada kunjungan tingkat atas sebelumnya ke Libya.  

Baca Juga

Pandangan tersebut disampaikan Selcuk Turkyilmaz, kolumnis yang menulis untuk media Turki, Yeni Safak. Lebih lanjut, Selcuk menyampaikan kunjungan tingkat tinggi setelah pandemi ini telah memperkuat kehadiran Turki di Libya.

Perbedaan antara mereka yang berpartisipasi dalam kunjungan pertama dan mereka yang bergabung dalam kunjungan kedua juga penting. Dalam kunjungan pertama, kehadiran negara Turki diwakili di tingkat tertinggi, sedangkan kunjungan kedua dilakukan oleh menteri pertahanan nasional dan kepala Staf Umum.  

Selcuk menjelaskan, jika kehadiran politik di Libya didukung dengan kehadiran militer yang representasional, itu tidak akan memiliki banyak arti. Turki memiliki cukup pengalaman untuk mengetahui apa yang mungkin terjadi dalam situasi seperti itu.

Karena itu, kehadiran militernya yang diwakili di tingkat tertinggi diidentifikasi sebagai masalah kelangsungan hidup bagi Turki. Ini menunjukkan betapa pentingnya kehadiran Turki di Libya.

Meski beberapa kelompok terganggu kehadiran Turki, tidak ada kerugian dalam menggunakan konsep keabadian dalam hal Libya. Satu abad kemudian, wilayah kami mulai runtuh dengan cara yang akan membahayakan keberadaan Turki di Anatolia. Intervensi destabilisasi dilakukan pada disintegrasi dunia bipolar yang ditujukan untuk seluruh wilayah Turki.

Intervensi yang dilakukan pada awal 1990-an, papar Selcuk, memunculkan masalah permanen di perbatasan dekat dan jauh kami. Selama periode ini, pemerintahan Uni Emirat Arab, Arab Saudi, dan Mesir khususnya bertindak dalam kerja sama dengan kekuatan imperialis seperti Eropa dan AS, yang melakukan intervensi dari luar negeri. Dengan demikian, mereka memainkan peran aktif dalam disintegrasi kawasan tersebut.

"Tujuannya adalah untuk bertindak bersama untuk menangkap negara-negara dari dalam. Proses ini sedang berlangsung secara aktif. Perjuangan Turki adalah untuk menghentikan disintegrasi meski semua intervensi di wilayah Turki membuahkan hasil tertentu," terang Selcuk.

Pertarungan saat ini antara negara-negara imperialis, menurut Selcuk, perlu dianalisis dengan baik. Identifikasi pertarungan ini sebagai perang baru untuk mengukir wilayah tersebut menunjukkan bahwa prosesnya tidak memiliki analisis yang baik. 

photo
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) bertemu dengan Perdana Menteri Libya Fayez al-Sarraj (kiri) di Komplek Kepresidenan Ankara, Turki 4 Juni 2020. (TUR PRESIDENCY/MURAT CETINMUHURDAR - Anadolu Agency) - (Anadolu Agency)

Pada saat intervensi di Aljazair pada awal 1990-an atau ketika Libya dibom oleh pesawat pada 2010-an, tidak ada reaksi terhadap Prancis. Ini benar-benar mengatakan bahwa para politisi, yang menunjuk pada penghapusan makam Shah Suleiman sebagai kemenangan besar, telah mampu berjalan berdampingan di Paris dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. 

Namun, orang-orang Afrika Utara yang tinggal di pinggiran Prancis adalah elemen-elemen yang membawa masalah masa kolonial hingga saat ini. Tentunya pembunuhan orang-orang tertentu di Paris adalah masalah penting. Namun, selama periode yang sama, orang-orang tak berdosa terus-menerus dibunuh di titik-titik perlawanan di wilayah Islam, yang juga termasuk Turki. 

Karena Prancis tidak pernah dituduh melakukan pembunuhan yang dilakukan di Aljazair atau Libya, Prancis mengira itu bisa dilakukan sesuka hati di Suriah dan Afrika Utara. Mirip dengan penghapusan makam Shah Suleiman, ia berpikir tidak ada kekuatan yang bisa melawannya.

Karena itu, wajar bagi Prancis untuk tidak tahu apa-apa ketika Turki menyelamatkan Libya dari ambang kehancuran dalam beberapa bulan. Ini adalah pertama kalinya Turki melakukan intervensi geopolitik yang dapat berdampak pada seluruh wilayah.

Menunjukkan kehadiran politik dan militernya dengan cara yang tidak dapat dibatalkan, maka menunjukkan bahwa Turki mengidentifikasi Libya sebagai masalah kelangsungan hidupnya. Namun, Turki perlu melihat bahwa definisi ini tidak terbatas pada Libya saja dan mencakup semua Mediterania Timur.

Suriah dan Idlib menjadi bagian dari kebijakan Libya Turki juga. Ketidakmampuan negara-negara seperti Prancis untuk menghasilkan solusi setiap kali Turki menunjukkan sikap tegas perlu didekati dari berbagai perspektif. Mereka telah mengambil tindakan pada 1990-an untuk terakhir kalinya dengan keyakinan bahwa tidak ada kekuatan yang berani mencoba menghentikan mereka.

Pada 2010-an, Prancis secara serentak melakukan intervensi di Mesir, Turki, Aljazair, Tunisia, Suriah, dan Yaman, tetapi terlepas dari semua keadaan yang merugikan, wilayah Turki selamat. Ini adalah tanda perlawanan regional yang sangat kuat.

"Kita perlu melihat bahwa perlawanan ini muncul dengan menghilangkan struktur dependen. Dengan demikian, bisa dikatakan ada perubahan struktural.

Kekhawatiran struktur dependen dengan aktivasi dinamika kawasan tidak dapat dijelaskan dengan perspektif terbatas pada batas-batas lokal. Mungkin meminta terlalu banyak untuk mengharapkan mereka yang telah memberikan ambisi pribadi mereka untuk melihat perubahan struktural ini.

 

Sumber:  https://m.yenisafak.com/en/columns/selcukturkyilmaz/structural-changes-in-the-muslim-world-and-turkeys-geopolitical-intervention-in-libya-2047513

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement