Rabu 26 Aug 2020 20:07 WIB

Pecah Belah Dunia Islam Hadapi Israel, Saling Menyalahkan? 

Pecah belahnya dunia Islam lawan Israel berujung pada saling menyalahkan/

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Pecah belahnya dunia Islam lawan Israel berujung pada saling menyalahkan. Ilustrasi Organisasi Kerjasama Islam (OKI) organisasi menyatukan negara Islam
Foto: common.wikimedia
Pecah belahnya dunia Islam lawan Israel berujung pada saling menyalahkan. Ilustrasi Organisasi Kerjasama Islam (OKI) organisasi menyatukan negara Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Setelah Makkah dan Madinah, Yerusalem adalah tempat tersuci di dunia bagi umat Islam di seluruh dunia. Tidak ada Muslim yang tidak menghormati Masjidil Haram di Makkah, Masjid Nabawi di Madinah,  dan Masjid Al-Aqsa di Yerusalem sebagai kiblat pertama bagi umat Islam.

Kolumnis bernama Saleem Safi memberikan pandangan tentang Palestina, Israel dan hubungannya dengan negara-negara Muslim, dalam artikel berjudul "Israel, Pakistan, dan Dunia Muslim" yang dimuat dalam The News. 

Baca Juga

Dia menjelaskan, Yerusalem berada di bawah pendudukan langsung negara Yahudi Israel sejak 1948. Maka sudah menjadi kewajiban setiap Muslim untuk memperjuangkan pembebasannya sesuai dengan kapasitas dan kemampuannya. Namun, Alquran memberitahu kita bahwa Allah SWT tidak akan membebani kita kecuali sesuai dengan kemampuan kita.

Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW telah mengajari kita kebijaksanaan dan kebijaksanaan. Islam tidak mengajarkan untuk menutup mata dan membentur tembok. 

Sebaliknya, ini meminta kita untuk memahami realitas dasar, mengambil langkah bijak, dan bergerak maju dengan bijaksana. Jadi, mari lihat realitas dasar tentang Palestina, Israel, dan hubungannya dengan dunia Muslim.  

Meski sangat menyakitkan bagi umat Islam, adalah kenyataan yang mencolok bahwa 162 negara di dunia, termasuk Amerika Serikat, China, Prancis, Jerman, dan Rusia, telah mengakui Israel dan telah menjalin hubungan diplomatik yang erat dengannya. Amerika Serikat telah menjadi pemimpin pelindung Israel.  

Namun, negara-negara Muslim seperti Pakistan, Aljazair, Bahrain, Cambridge, Djibouti, Irak, Kuwait, Lebanon, Libya, Mauritania, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi, Somalia, Sudan, Suriah, Tunisia, Yaman, Afghanistan, Bangladesh, Brunei, Iran, Malaysia, Indonesia, Mali, Nigeria tidak menerima Israel sebagai negara yang sah dan karenanya tidak mengakui Israel. Tiga negara non-Muslim seperti Bhutan, Kuba dan Korea Utara, juga tidak mengakui Israel. 

Kenyataan lainnya adalah, bahwa Turki merupakan negara Muslim pertama yang mengakui Israel pada 1949. Iran menjadi negara Muslim kedua yang menjalin hubungan diplomatik dan kerja sama yang erat dengan Israel pada 1950. Namun, setelah revolusi Imam Khomeini pada 1979, persahabatan Israel-Iran berubah menjadi permusuhan. 

Tetapi hubungan diplomatik Turki dengan Israel tetap utuh dan bersahabat bahkan setelah Recip Tayyip Erdogan menjadi perdana menteri. Pada 2005, Erdogan mengunjungi Israel bersama dengan sekelompok besar pengusaha, bertemu dengan perdana menteri Israel Ariel Sharon, meletakkan karangan bunga di peringatan Holocaust.  

Saat itu Erdogan menyebut ambisi nuklir Iran sebagai ancaman tidak hanya bagi Israel tetapi juga bagi seluruh dunia. Untuk membalasnya, Ariel Sharon mengunjungi Turki pada 2007 dan mendapat kehormatan untuk berpidato di Majelis Agung Nasional Turki. 

Namun, hubungan antara Turki dan Israel memburuk setelah serangan terhadap armada Gaza yang dilakukan pasukan Israel pada 2010, dan tetap tegang selama beberapa tahun. Hubungan diplomatik kedua negara menjadi normal pada 2016 sebagai hasil dari pertemuan rahasia. Meski Turki mengancam akan mengakhiri hubungan diplomatik dengan Israel ketika AS mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel pada 2017, sejauh ini hubungan diplomatik Turki dengan Israel masih utuh.  

Di masa lalu, Turki juga berusaha menjadi penengah antara Palestina dan Israel. Bahkan pertemuan antara menteri luar negeri Pakistan saat itu Khurshid Mahmoud Kasuri dan pejabat Israel selama era Musharraf diadakan sesuai keinginan dan mediasi kepemimpinan Turki.  

Selain Turki dan Iran, Mesir menjalin hubungan diplomatik dengan Israel pada 1980 setelah Camp David Accords. Oman, negara anggota Liga Arab, meski tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Israel, tetapi kerja sama erat dan hubungan perdagangan antarkedua negara telah terjalin. Selain itu, negara Muslim Asia Tengah seperti Kazakhstan, Turkmenistan, Uzbekistan dan Azerbaijan juga telah menjalin hubungan diplomatik yang bersahabat dengan Israel.  

Yordania, menandatangani perjanjian dengan Israel pada 1994 dengan mediasi Presiden AS Bill Clinton. Perjanjian ini membuka jalan untuk menutup hubungan perdagangan dan membuka beberapa titik penyeberangan di perbatasan bagi wisatawan. Sementara Suriah dan Lebanon adalah dua negara tetangga di mana Israel sekarang memiliki hubungan yang tegang. 

Tetapi kedua negara Muslim tersebut, Suriah, dan Lebanon, telah jatuh ke dalam kekacauan internal dan perang saudara sehingga tidak dapat memberikan ancaman apa pun kepada Israel. Namun, Qatar adalah satu-satunya negara di dunia Arab yang memiliki hubungan yang sangat tegang dengan Israel.

Ada pula fakta lain di masa lalu, bahwa perjuangan kemerdekaan Palestina melawan pendudukan Israel dipimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Hamas di bawah perlindungan Arab Saudi. Iran, musuh sejarah Arab Saudi, mensponsori Hizbullah dan pemerintah Suriah. 

Ada suatu masa ketika Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan Iran menganggap Israel sebagai musuh nomor satu. Namun sayangnya, alih-alih berjuang melawan musuh bersama untuk penyelesaian damai masalah Palestina, Iran, dan Arab Saudi memulai perlombaan untuk superioritas dan hegemoni regional melalui proksi. Sekarang Arab Saudi melihat Iran sebagai ancaman yang lebih besar bagi hegemoni dan kepentingan regionalnya daripada Israel. 

Di sisi lain, setelah tragedi 11 September, situasi di dunia Arab, seperti bagian dunia lainnya, berubah secara radikal. Organisasi ekstremis seperti Al-Qaeda dan ISIS telah menjadi ancaman bagi pemerintah Arab. Selain itu, Musim Semi Arab mengguncang para penguasa Arab dan menyebabkan rasa tidak aman yang besar di antara mereka. Dengan begitu, Arab Saudi dan sekutu dekatnya menyerahkan perlindungan Hamas dan membiarkannya. Kekosongan segera diisi oleh Iran dan Qatar. 

Selain itu, Turki di bawah kepemimpinan Erdogan telah bersaing langsung dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dengan keinginan bersejarah yang kuat untuk memimpin dunia Muslim sekali lagi. Dalam konteks ini, Amerika Serikat juga menekan negara-negara Arab di Timur Tengah untuk meningkatkan hubungan dengan Israel. Dengan demikian, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab serta lainnya telah memutuskan untuk mengurangi permusuhannya dengan Israel karena tekanan Amerika Serikat dan permusuhannya dengan Iran dan Turki.

Uni Emirat Arab memulai hubungan diplomatik dengan Israel melalui mediasi oleh Amerika Serikat, ini tampaknya merupakan langkah awal dari pergeseran kebijakan strategis di dunia Arab. Ini juga merupakan kenyataan bahwa kepentingan nasional adalah kekuatan penuntun dari kebijakan luar negeri, hubungan dan keterlibatan setiap negara.

Pakistan sendiri menghadapi tantangan yang menakutkan. India telah mencaplok Kashmir yang diduduki dan dunia tidak mendengarkan Pakistan. Selain itu, Pakistan menghadapi salah satu krisis ekonomi terburuk dalam sejarahnya. Islamabad membutuhkan teman, bukan musuh di masa kritis ini. 

Pakistan sendiri tidak boleh melepaskan pendirian utamanya tentang Palestina dan tidak boleh mengakui Israel sesuai keinginan kebanyakan orang Pakistan. Itu adalah keputusan dan hak kami yang berdaulat. 

Tetapi apa pembenaran kemarahan kita atas keputusan independen dari negara berdaulat lainnya?

Akankah kita juga akan memprotes Turki dan China besok karena kedua negara ini juga memiliki hubungan diplomatik dengan Israel? Akankah kita sekarang juga memprotes Iran karena hubungannya yang erat dengan India? Pada tahap kritis ini, setiap orang harus memperhatikan tantangan negaranya sendiri, tetapi bukan dengan pendekatan partai-partai agama yang marah kepada Uni Emirat Arab.

Sumber: https://www.thenews.com.pk/print/705202-israel-pakistan-and-the-muslim-world

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement