Selasa 15 Dec 2020 09:24 WIB

China Beri Pakistan Dana untuk Bayar Utang ke Arab Saudi

China memberi Pakistan 2 miliar dolar AS melalui perjanjian pertukaran mata uang

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini
Bendera China. China beri Pakistan dana untuk bayar utang ke Arab Saudi
Foto: ABC News
Bendera China. China beri Pakistan dana untuk bayar utang ke Arab Saudi

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- China mengucurkan dana untuk Pakistan sebesar 1,5 miliar dolar AS untuk membantu negara ini membayar utang senilai 2 miliar dolar AS ke Arab Saudi. Laporan Express Tribune menyatakan, dana tersebut akan disalurkan sebagai pembayaran tahap pertama.

Mengutip sumber anonim di Kementerian Keuangan, laporan tersebut menyatakan, Pakistan akan membayar 1 miliar dolar AS pada tahap pertama dari utang ke Arab Saudi pada Senin (14/12). Sedangkan, pembayaran tahap kedua akan jatuh tempo pada Januari.

Baca Juga

Dikutip dari middleeastmonitor, dana tersebut tidak diberikan sebagai pinjaman komersial maupun dari Administrasi Valuta Asing China. Sebaliknya, uang itu diberikan melalui keputusan untuk meningkatkan Perjanjian Pertukaran Mata Uang bilateral (CSA) antara kedua sekutu dengan tambahan 10 miliar yuan atau sekitar 1,5 miliar dolar AS.

Utang Pakistan ke Arab Saudi ditetapkan setelah Kerajaan menagih pinjamannya kepada sekutunya di Asia Selatan pada Agustus. Langkah itu merupakan pembalasan atas seruan pemerintah Pakistan agar Riyadh mengadakan pertemuan Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) untuk membahas masalah Kashmir.

Penolakan Saudi atas desakan Pakistan itu membuat berakhirnya perjanjian pinjaman senilai 3 miliar dolar AS dan fasilitas kredit minyak sebesar 3,2 miliar dolar AS. Hubungan bilateral kedua negara semakin memburuk ketika Putra Mahkota Saudi Mohammad Bin Salman menolak untuk bertemu dengan Kepala Staf militer Pakistan selama kunjungan terakhir ke Riyadh.

Saat itu, Menteri Luar Negeri Pakistan mengunjungi China. Kunjungan itu bertujuan untuk memperkuat hubungan Islamabad dengan Beijing dan melihat dukungan ekonomi yang dapat ditawarkan. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement