Jumat 21 May 2021 13:57 WIB

Biden Komitmen Bantu Bangun Gaza, tanpa Kerja Sama Hamas

Biden memilih bekerja dengan pemerintahan Palestina pimpinan Mahmoud Abbas.

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Teguh Firmansyah
Ilustrasi: Serangan Israel ke Jalur Gaza.
Foto:

TV pemerintah Mesir melaporkan, Presiden al-Sisi telah memerintahkan dua delegasi keamanan ke Israel dan Wilayah Palestina. Delegasi ini dikirim untuk bekerja demi menegakkan gencatan senjata.

Hamas mulai menembakkan roket ke Israel pada 10 Mei, sebagai pembalasan atas tindakan Israel yang merampas hak warga Palestina untuk beribadah di masjid al-Aqsa selama bulan ramadan. Selain itu, Israel juga telah mengusir paksa warga Palestina yang tinggal di wilayah Sheikh Jarrah.

Sejak saat itu, Hamas dan Israel saling melakukan serangan dengan intensitas tinggi. Sekitar 4.000 roket telah ditembakkan dari Gaza sejak 10 Mei. Sebagian besar dari tembakan roket itu telah dicegat oleh pertahanan rudal Israel. Konflik juga telah meluas ke perbatasan Israel-Lebanon dan memicu kekerasan di Tepi Barat yang diduduki.

Hampir 450 bangunan di Gaza yang berpenduduk padat telah hancur atau rusak parah, termasuk enam rumah sakit, sembilan pusat kesehatan perawatan primer dan kantor media. Sementara lebih dari 52.000 warga Palestina telah mengungsi.

Pejabat kesehatan Gaza mengatakan 232 warga Palestina, termasuk 65 anak-anak gugur dan 1900 orang lainnya terluka dalam serangan udara Israel sejak 10 Mei. Sementara, Israel mengatakan, serangan roket Hamas telah menewaskan 12 orang dan melukai ratusan orang lainnya.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement