Senin 28 Jun 2021 11:28 WIB

Afrika Selatan Perketat Pembatasan Sosial Covid-19

Afrika Selatan menghadapi kasus positif Covid-19 yang melonjak tajam

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini
Paramedis Michael Makhethe, kiri dan Clive Moleso dari layanan ambulans Saaberie Chishty, sebelum memasuki rumah pasien COVID-19 di Lenasia, Afrika Selatan, Kamis, 7 Januari 2021. Selama lebih dari 30 tahun, layanan ambulans Saaberie Chishty telah menanggapi keadaan darurat medis dalam komunitas Muslim yang erat di Johannesburg.
Foto: AP/Bram Janssen
Paramedis Michael Makhethe, kiri dan Clive Moleso dari layanan ambulans Saaberie Chishty, sebelum memasuki rumah pasien COVID-19 di Lenasia, Afrika Selatan, Kamis, 7 Januari 2021. Selama lebih dari 30 tahun, layanan ambulans Saaberie Chishty telah menanggapi keadaan darurat medis dalam komunitas Muslim yang erat di Johannesburg.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Afrika Selatan menerapkan kembali peraturan pembatasan sosial Covid-19 yang ketat. Hal itu seperti melarang penjualan alkohol dan menambah jam malam. Kebijakan itu diterapkan saat angka kasus positif virus corona di negara itu melonjak tajam.

Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan virus corona varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India tampaknya mendorong peningkatan kasus infeksi virus corona di Afrika Selatan. Pada Ahad (28/6) negara itu melaporkan 15 ribu kasus baru dan 122 kasus kematian Covid-19.

Baca Juga

Sehingga, total jumlah kematian akibat virus corona di negara mendekati 60 ribu. Provinsi Gauteng yang paling padat di Afrika Selatan mengalami lonjakan kasus infeksi paling parah.

Provinsi tersebut bertanggung jawab 66 persen kasus infeksi baru Covid-19. Provinsi itu mencakup kota terbesar Johannesburg dan ibu kota Pretoria.

Pihak berwenang kesehatan khawatir delapan provinsi lainnya akan segera mengalami lonjakan kasus infeksi seperti yang terjadi di Gauteng. Di mana rumah-rumah sakit kehabisan ranjang Covid-19 dan pasien di bawa ke fasilitas kesehatan provinsi lain.

Negara-negara tetangga Afrika Selatan seperti Zimbabwe, Namibia, dan Mozambik juga mengalami lonjakan kasus infeksi, rawat inap, dan kematian akibat Covid-19. 

sumber : AP

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement