Kamis 12 Aug 2021 18:51 WIB

Panama-Kolombia Capai Kesepakatan Kelola Arus Migrasi

Pemerintah Panama dan Kolombia sepakat untuk menerima hingga 650 migran tiap hari

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih
Migran dari Amerika Tengah, bagian dari karavan yang berharap mencapai perbatasan AS, bergerak di jalan di Tapachula, Negara Bagian Chiapas, Meksiko, 28 Maret 2019.
Foto: AP Photo/Isabel Mateos
Migran dari Amerika Tengah, bagian dari karavan yang berharap mencapai perbatasan AS, bergerak di jalan di Tapachula, Negara Bagian Chiapas, Meksiko, 28 Maret 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, PANAMA CITY - Pemerintah Panama dan Kolombia pada Rabu sepakat untuk menerima hingga 650 migran setiap hari, di tengah krisis kemanusiaan di perbatasan bersama mereka. Ribuan migran terdampar di Kolombia utara, menunggu untuk melanjutkan perjalanan ke Amerika Serikat.

Ribuan migran - kebanyakan dari Haiti tetapi juga dari Kuba dan berbagai negara Afrika - terjebak di Necocli, sebuah resor terpencil di pantai Karibia di Kolombia. Mereka menunggu transportasi perahu yang langka menuju wilayah Darien Gap yang berbahaya di Panama. Banyak migran terhambat oleh penutupan perbatasan Covid-19 dan baru-baru ini membanjiri titik penyeberangan yang dibuka kembali.

Baca Juga

Menteri Luar Negeri Panama Erika Mouynes mengatakan angka harian sebanyak 650 akan semakin berkurang seiring dengan meredanya krisis. "Jumlah ditetapkan lebih sedikit, pertama, untuk mengatasi krisis, dari 650, dan secara progresif menuju 500 dengan hari-hari tertentu di mana mereka dapat masuk," kata Mouynes pada konferensi pers setelah pertemuan virtual dengan pejabat dari sembilan negara, termasuk Kolombia, Amerika Serikat, dan Kanada.

Perjanjian tersebut akan disetujui oleh Kosta Rika, yang juga berbatasan dengan Panama. Perjanjian tersebut mengatur melalui mana para migran akan menyeberang saat mereka menuju Amerika Tengah dalam perjalanan ke Amerika Serikat.

Mouynes mengatakan kurang dari satu persen migran yang melewati Panama meminta suaka. Sebagian besar migran adalah orang Haiti dan Kuba, tetapi ada juga orang berasal dari Afrika dan Asia.

Direktur Migrasi Kolombia Juan Francisco Espinosa mengatakan jumlah migran di Necocli turun menjadi 3.000 pada Selasa dari jumlah 12.000 minggu lalu. Tahun ini, 42 ribu migran telah tiba ke Panama melalui Darien. Pihak berwenang memperkirakan angka itu akan terus meningkat ketika perbatasan dibuka kembali di seluruh dunia.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement