Sabtu 28 Aug 2021 01:00 WIB

Pesawat Evakuasi Jerman Terakhir Tiba di Frankfurt

Pasukan Jerman telah merampungkan proses evakuasi di Kabul.

Orang-orang duduk di pesawat Bundeswehr Jerman di bandara di Kabul, Afghanistan, Selasa, 17 Agustus 2021. Angkatan bersenjata federal mengevakuasi warga Jerman dan pasukan lokal Afghanistan dari Kabul.
Foto: Bundeswehr via AP
Orang-orang duduk di pesawat Bundeswehr Jerman di bandara di Kabul, Afghanistan, Selasa, 17 Agustus 2021. Angkatan bersenjata federal mengevakuasi warga Jerman dan pasukan lokal Afghanistan dari Kabul.

REPUBLIKA.CO.ID, FRANKFURT -- Pesawat sipil Jerman terakhir yang membawa pengungsi Afghanistan tiba di Frankfurt pada Jumat. Pesawat tiba sehari setelah pasukan bersenjata negara itu mengatakan telah merampungkan operasi evakuasi di bandara Kabul.

Pesawat militer Jerman terakhir yang mengangkut anggota militer dan warga sipil Jerman serta Afghanistan meninggalkan Kabul menuju Tashkent pada Kamis.

Baca Juga

Seorang mahasiswa Afghanistan yang berada dalam penerbangan dari Uzbekistan menuju Jerman mengaku bahwa dirinya tidak pernah mau kembali ke negaranya setelah menyaksikan rekan senegaranya yang kehilangan asa tidur di luar bandara Kabul berhari-hari.

"Beberapa hari belakangan sangat berat," kata pria berusia 28 tahun tersebut.

"Orang-orang menghabiskan malam di dekat bandara selama berhari-hari barangkali supaya mendapatkan peluang untuk mendekati pintu masuk dan kemudian masuk ke bandara. Sangat sulit bagi kami dan ketika kalian melihat mereka di sana, sulit untuk menerimanya."

Jerman mengaku telah menerima jaminan dari Taliban bahwa warga Afghanistan dengan dokumen resmi dapat melakukan perjalanan dengan penerbangan komersial sesudah 31 Agustus, ketika pasukan NATO terakhir bakal angkat kaki dari negara tersebut.

Serangan bom bunuh diri kelompok ISIS menewaskan 85 orang, termasuk 13 tentara AS, di depan pintu masuk bandara Kabul pada Kamis sehingga mempersulit upaya untuk mengevakuasi warga sipil Afghanistan.

Jerman menyelesaikan penarikan militernya di Afghansitan pada Juni, namun kembali menerjunkan kontingen ke Kabul untuk mengevakuasi warga sipil yang dalam ancaman pembalasan Taliban. Terutama warga Afghanistan yang bekerja untuk militernya dan lembaga bantuan.

 

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement