Jumat 12 Nov 2021 00:35 WIB

China Setujui Uji Klinis Vaksin mRNA untuk Booster

Uji klinis vaksin mRNA yang diberi nama ARCoVax berlangsung juga di Indonesia.

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Uji klinis tahap ketiga vaksin Covid-19 dosis booster ARCoVax dilakukan di Daerah Otonomi Guangxi dan beberapa negara, termasuk Meksiko dan Indonesia.
Foto: Pixabay
Vaksin Covid-19 (ilustrasi). Uji klinis tahap ketiga vaksin Covid-19 dosis booster ARCoVax dilakukan di Daerah Otonomi Guangxi dan beberapa negara, termasuk Meksiko dan Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Otoritas China menyetujui uji klinis untuk melihat kemanjuran dan keamanan vaksin mRNA sebagai dosis booster yang dikembangkan di dalam negeri. Uji klinis vaksin Covid-19 untuk dosis penguat tersebut menyasar orang 18 tahun ke atas yang sudah mendapatkan vaksin inaktif dosis lengkap.

Hal tersebut diumumkan Kementerian Ilmu Pengetahuan dan Teknologi China (MST), Rabu (10/11). Vaksin yang diberi nama ARCoVax itu dikembangkan oleh Akademi Ilmu Kedokteran Militer, Suzhou Abogen, dan Yunnan Walvax Biotechnology.

Baca Juga

Juru bicara Walvax Zhang Li kepada media di China, Kamis, mengatakan, uji klinis tahap ketiga ARCoVax dilakukan di Daerah Otonomi Guangxi dan beberapa negara, termasuk Meksiko dan Indonesia. Persetujuan otoritas China atas vaksin tersebut memicu kenaikan harga saham Walvax sebesar 13 persen pada perdagangan Rabu sore.

Vaksin mRNA tidak menggunakan virus atau kuman yang dilemahkan atau dimatikan, seperti pada vaksin Sinovac atau Sinopharm. Vaksin mRNA memakai komponen materi genetik yang direkayasa agar menyerupai kuman atau virus tertentu.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement