Kamis 28 Jul 2022 07:40 WIB

Pasukan Rusia Rebut Pembangkit Listrik Terbesar Kedua di Ukraina

Perebutan pembangkit listrik batu baraVuhlehirsk jadi keuntungan strategis bagi Rusia

Rep: Fergi Nadira/ Red: Friska Yolandha
Pemandangan umum pembangkit listrik di wilayah Donetsk, Ukraina timur, Jumat, 22 Juli 2022.Penasihat Presiden Ukraina mengatakan, pasukan Rusia telah mengambil alih pembangkit listrik terbesar kedua di Ukraina.
Foto: AP Photo/Nariman El-Mofty
Pemandangan umum pembangkit listrik di wilayah Donetsk, Ukraina timur, Jumat, 22 Juli 2022.Penasihat Presiden Ukraina mengatakan, pasukan Rusia telah mengambil alih pembangkit listrik terbesar kedua di Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Penasihat Presiden Ukraina mengatakan, pasukan Rusia telah mengambil alih pembangkit listrik terbesar kedua di Ukraina. Merebut pembangkit listrik tenaga batu bara Vuhlehirsk era Soviet di Ukraina timur akan menjadi keuntungan strategis pertama Moskow dalam lebih dari tiga minggu.

"Mereka mencapai keuntungan taktis kecil, mereka merebut Vuhlehirsk," kata penasihat Oleksiy Arestovych dalam sebuah wawancara yang diunggah di YouTube, Rabu (27/7/2022) waktu setempat.

Baca Juga

"Rusia sedang melakukan penempatan kembali besar-besaran pasukan ke tiga wilayah selatan," ujarnya menambahkan.

Rekaman yang belum diverifikasi yang diunggah di media sosial menunjukkan para pejuang dari perusahaan militer swasta Wagner Rusia berpose di depan pembangkit listrik Vuhlehirsk. Salah satu pejuang Wagner di depan pabrik menunjukkan arlojinya ke kamera, waktu di sana adalah 10.01 lokal dan memberikan tanggal 26 Juli.

Kantor berita Reuters tidak dapat segera memverifikasi video atau apakah pabrik telah beralih ke kendali Rusia. Rekaman yang belum diverifikasi yang sama menunjukkan bahwa bagian-bagian yang berfungsi dari pembangkit listrik era Soviet, yang bertengger di tepi reservoir besar, tampaknya tidak rusak.

Intelijen militer Inggris mengatakan pada Rabu bahwa pejuang Wagner mungkin telah berhasil membuat kemajuan taktis di wilayah Donbas di Ukraina timur di sekitar pembangkit listrik dan desa terdekat Novoluhanske. Dikatakan beberapa pasukan Ukraina mungkin telah ditarik dari daerah itu.

Sementara itu, pasukan Rusia mengalami kemunduran di wilayah Kherson, Ukraina selatan, setelah pasukan Ukraina menabrak jembatan penting yang mengangkangi sungai Dnipro dengan apa yang menurut administrator lokal yang ditunjuk Rusia adalah sistem roket artileri mobilitas tinggi (HIMARS) yang dipasok AS.

Jembatan Antonivskyi adalah satu-satunya kota bentangan Kherson di seberang sungai. Kirill Stremousov, wakil kepala pemerintah kota yang ditunjuk Rusia, mengatakan kepada kantor berita Rusia RIA bahwa lalu lintas telah ditutup setelah serangan itu.

Dalam pidato Rabu malam, Zelenskyy mengatakan Ukraina akan membangun kembali jembatan Antonivskyi dan penyeberangan lainnya di wilayah tersebut. "Kami melakukan segalanya untuk memastikan bahwa pasukan pendudukan tidak memiliki peluang logistik di negara kami," kata Zelenskyy.

Menurut Oleksiy Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, Rusia sedang memusatkan jumlah maksimum pasukan ke arah Kherson. Namun ia tidak memberikan rincian.

Ukraina telah berbicara tentang meluncurkan serangan balasan besar-besaran di selatan untuk mencoba merebut kembali kota-kota seperti Kherson. Membuat jembatan tidak dapat digunakan untuk pasukan Rusia dipandang oleh analis militer Barat sebagai sesuatu yang akan membuat lebih sulit bagi pasukan Moskow untuk mengoperasikan jalur pasokan yang lancar dan mempertahankan tanah yang telah mereka rebut.

 

sumber : Reuters

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement