Selasa 22 Nov 2022 10:25 WIB

WHO: Jutaan Nyawa di Ukraina Terancam pada Musim Dingin

10 juta orang di Ukraina saat ini hidup tanpa listrik.

Rep: Mabruroh/ Red: Friska Yolandha
Mayat seorang prajurit yang dilapisi salju di sebelah kendaraan peluncur roket ganda militer Rusia yang hancur di pinggiran Kharkiv, Ukraina, Jumat, 25 Februari 2022. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan kehidupan jutaan orang akan terancam di Ukraina pada musim dingin ini.
Foto: AP/Vadim Ghirda
Mayat seorang prajurit yang dilapisi salju di sebelah kendaraan peluncur roket ganda militer Rusia yang hancur di pinggiran Kharkiv, Ukraina, Jumat, 25 Februari 2022. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan kehidupan jutaan orang akan terancam di Ukraina pada musim dingin ini.

REPUBLIKA.CO.ID, KYIV -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan kehidupan jutaan orang akan terancam di Ukraina pada musim dingin ini. Suhu di sana, diperkirakan anjlok hingga minus 20 derajat Celcius di beberapa daerah.

“Setengah dari infrastruktur energi Ukraina rusak atau hancur, dan 10 juta saat ini tanpa listrik,” kata Direktur regional WHO untuk Eropa, Dr. Hans Henri P Kluge, dilansir dari Saudi Gazette, Selasa (22/11/2022).

Baca Juga

WHO telah mendokumentasikan 703 serangan terhadap infrastruktur kesehatan sejak invasi Rusia dimulai. Pekan lalu, Rusia menyerang lebih banyak instalasi energi dan bangunan sipil di salah satu pengeboman udara terberatnya selama perang. 

Ini adalah taktik Rusia baru-baru ini setelah kemunduran di medan perang, dan dampaknya mulai terasa lebih parah saat musim dingin tiba. “Sederhananya, musim dingin ini adalah tentang bertahan hidup,” kata Dr. Kluge pada konferensi pers di ibu kota Ukraina, Kyiv. 

“Sistem kesehatan Ukraina menghadapi hari-hari tergelap dalam perang sejauh ini dan solusi terbaik adalah mengakhiri konflik,” tambahnya. 

Akibat serangan itu, ratusan rumah sakit dan fasilitas kesehatan tidak lagi dapat beroperasi penuh, karena kekurangan bahan bakar, air, dan listrik untuk memenuhi kebutuhan dasar. 

“Bangsal bersalin membutuhkan inkubator, bank darah membutuhkan lemari es dan tempat perawatan intensif membutuhkan ventilator,” katanya, seraya menambahkan bahwa semua membutuhkan energi.

“Hingga tiga juta orang dapat meninggalkan rumah mereka untuk mencari kehangatan dan keamanan,” kata WHO. 

Dr Kluge mengatakan dia sangat prihatin dengan 17 ribu pasien HIV di Donetsk yang mungkin akan segera kehabisan obat antiretroviral kritis yang membantu mereka tetap hidup.

Sebagian besar Donetsk berada di bawah kendali Rusia dan Dr Kluge mengatakan dia segera menyerukan pembentukan koridor kesehatan kemanusiaan ke semua daerah yang baru direbut dan diduduki. Ada juga kekhawatiran tentang kasus COVID yang meningkat. 

“Dengan tingkat vaksinasi dasar yang rendah apalagi booster, jutaan orang Ukraina telah berkurang atau tidak memiliki kekebalan terhadap Covid-19,” kata Dr Kluge. 

Peringatan itu datang saat salju turun di seluruh Ukraina dan suhu turun di bawah titik beku. Di Kyiv, salju menutupi jalan setapak, taman bermain kosong, dan bangku taman. Hanya sedikit orang yang berada di jalanan.

Meskipun turun salju, musim dingin belum secara resmi dimulai dan suhu cenderung turun lebih jauh. 

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia, yang dulu menghasilkan lebih dari 25 persen listrik Ukraina, tidak lagi menghasilkan listrik. Ada penembakan baru di pabrik selama akhir pekan. 

Kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, mengutuk serangan itu, mengatakan itu adalah "panggilan dekat" di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa. Rusia dan Ukraina saling menuduh melakukan serangan itu. 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement