Ahad 08 Jan 2023 00:01 WIB

Rabbi Yahudi: Dosa Besar bagi Zionis Israel Memasuki Masjid Al-Aqsa di Yerusalem

Rabbi Yahudi ini menilai kesewenang-wenangan di Yerusalem bertentangan dengan Taurat.

Rep: Rizki Jaramaya/ Red: Erdy nasrun
Politisi ekstremis Itamar Ben-Gvir.
Foto: EPA/Abir Sultan
Politisi ekstremis Itamar Ben-Gvir.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kunjungan Menteri Keamanan Nasional Israel, Ben-Gvir dianggap sebagai dosa besar oleh seorang Rabi Yahudi bernama Amran Blau. Hal itu dia sampaikan melalui akun twitternya @RabbiAmramBlau.

“Apa yang dilakukan Zionis (mengunjungi Masjid al-Aqsa,-red) itu bertentangan dengan ajran Taurat dan ajaran Agama Yahudi,” tulisnya kemarin.

Dia mengatakan, Zionis Israel selama ini melakukan kesewenang-wenangan di Palestina dan Yerusalem. “Ini adalah dosa besar untuk setiap pengiman Yahudi untuk mendaki kuil gunung, yaitu Masjid al-Aqsa,” ujar dia

Sebelumnya, Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir memasuki halaman Masjid Al-Aqsa dengan perlindungan pasukan pendudukan Israel pada Selasa (3/1/2023).

Itu bukan aksi provokatif pertama. Sebelumnya, Itamar Ben-Gvir dilaporkan merencanakan operasi keamanan yang signifikan terhadap warga Palestina di daerah Negev.  Daerah itu adalah rumah bagi sekitar 300.000 warga Palestina dan sepertiganya memegang kewarganegaraan Israel.

Sementara sebagian besar warga Palestina di Nagev tinggal di kota-kota dan desa-desa yang "tidak diakui" oleh negara pendudukan Israel.  Setelah selamat dari pembersihan etnis yang dimulai pada 1948 oleh kelompok ekstrem Yahudi, warga Palestina setempat tetap tinggal di pedesaan selatan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement